Danmachi Vol. 6 – Part 2

Part. 2 < Akankah Kita Menari?>

“Jadi, kamu sudah sembuh total?”

“Ya, aku merasa luar biasa.” Aku tersenyum dan mengangguk pada Eina.

Aku telah memutuskan untuk mampir ke Markas Besar Guild sehari setelah kejadian di Hibachitei. Dia dan aku sedang duduk di salah satu kotak konsultasi Guild saat aku membawanya dengan cepat dan kami diskusikan bagaimana cara melanjutkan dari sini.

“Apakah kamu tahu betapa khawatirnya aku? aku baru saja mengalami serangan jantung ketika aku mendengar kamu belum kembali dari Dungeon. ”

“A-aku minta maaf …”

“… Tapi aku bersedia memaafkanmu. kamu membuatnya kembali utuh, setelah semua. ”

Dia berkedip seringai.

Pipiku memerah karena kehangatan saat mataku tertarik oleh senyum cantiknya yang halus. Dia sangat senang ketika aku datang menemuinya beberapa hari itu dia menangis. gambaran air mata pertamanya berguling keluar dari bawah kacamatanya masih segar dalam ingatanku.

“aku tidak bisa cukup berterima kasih kepadamu untuk wol salamander … Itu menyelamatkan hidup kami.”

“Apakah itu benar …” Dia tersenyum lembut padaku lagi, matanya setengah tertutup.

Kami duduk di kedua sisi meja dalam diam, saling mengenal selama beberapa saat. Eina batuk kehabisan napas. Suasana di sini semakin sedikit canggung.

“Kembali ke bisnis, Bell … Sebenarnya, aku tidak diizinkan untuk mencari informasi, tapi itu sangat berbahaya?”

“…Iya.”

Dia tidak perlu mengatakan hal lain agar aku tahu apa yang dia bicarakan.

Itu hanya bisa jadi kemunculan tidak masuk akal – Goliath di titik aman. Persekutuan sedang melakukan segala upaya untuk menjaga insiden dalam kegelapan, termasuk melarang karyawannya untuk melihat ke dalam dirinya sendiri. Jadi daripada berbicara tentang penyebabnya, Eina bertanya padaku tentang situasi yang berbahaya.

aku perlahan mengangguk. Melihat kembali padanya, dia juga mengangguk dan berkata, “Aku mengerti.”

Aku melihat cahaya kilat saat dia mengatur kacamatanya — rasanya seperti mata hijau zamrud menatapku.

“aku ingin menawarkan bantuan sebanyak mungkin dari sini hingga diluar. Sebagai permulaan — aku akan meningkatkan cakupan dan kedalaman sesi belajar kita. ”

“Hah?”

“Aku bodoh untuk tidak memberitahu mu tentang monster di level menengah yang lebih dalam dan titik aman, karena aku berasumsi bahwa tidak ada kemungkinan kamu bisa pergi sejauh itu. Itu kesalahanku kamu tidak siap. aku tidak akan membiarkan itu terjadi lagi. Itu menjadi jelas setelah kejadian ini bahwa itu tidak mungkin memprediksi apa yang mungkin kamu temui, dan di mana … Ya, aku akan memastikan kamu siap untuk apa pun yg Dungeon bisa berikan padamu. ”

Eina telah memberi aku apa yang dia sebut pelajaran pribadi — lebih seperti ceramah yang sangat informatif —tidak sejak hari pertama aku mendaftar di Persekutuan dan dia ditugasi untuk menjadi penasihatku. Persekutuan tidak mengharuskannya melakukan semua ini, jadi itu semua idenya. Berkat pelajaran ini, pengetahuan tentang Dungeon — jenis monster dan kemampuan, tata letak lantai, dan seterusnya — telah dimasukkan ke dalam kepalaku.

aku sampai pada kesadaran yang menyakitkan bahwa aku hidup hari ini sebagai hasil dari teknik pengajarannya yang agresif … dan sekarang mereka akan menjadi lebih intensif? Baik pelajaran ketat Eina dan sesi pertempuran Aiz yang keras bisa memberikan Spartan kuno kabur demi uang mereka.

Eina hanya menyeringai senyuman yang sama ketika tubuhku menyusut kembali ke kursi, wajahku melayang ke belakang.

“Ayo lakukan yang terbaik,” katanya, matanya tersenyum padaku.

Dia benar-benar mengkhawatirkanku. aku tidak bisa menolak tawarannya. aku kembali dengan senyum ringan, mengangguk lagi, dan berkata, “Aku akan …”

“Semua yang tersisa untuk dibicarakan adalah rencana kamu untuk hari ini.”

Denyut jantungku kembali normal dan percakapan kami berlanjut. aku memberi tahu Eina jadwal yang aku pikirankan. “Ah… tentu. aku berencana untuk kembali ke Dungeon dalam dua hari. ”

“Dalam dua hari … Apakah benar kamu sudah cukup beristirahat?”

“Yah, sebenarnya adalah Welf itu … pandai besi yang aku kontrak membuat beberapa peralatan baru untukku.”

aku melihat percikan pemahaman di mata Eina saat aku menyebutkan nama Welf dan kontrak kami. Kami kehilangan banyak senjata dan baju besi di perjalanan kami ke lantai delapan belas. Armor cahayaku rusak setelah pertempuran dengan Goliat. Meskipun masih dapat digunakan, Welf bersikeras untuk membuat peralatan baru untukku.

Pekerjaan High Smith, mereka yang telah memperoleh kemampuan Forge, menempatkan kualitas pekerjaan orang lain menjadi memalukan. Ini adalah pekerjaan pertama Welf sebagai High Smith; dia sedikit lebih bersemangat dari biasanya. aku tidak bisa menunggu untuk melihat jenis armor dan senjata apa yang keluar dari bengkelnya.

“Kalau begitu, kamu akan melanjutkan aktivitas Dungeon setelah peralatan barumu selesai, ya?

Lantai mana yang kamu rencanakan yg akan menjadi yang pertama? ”

“aku pikir sebaiknya kami mulai di lantai tiga belas. Kami mungkin berhasil mencapai kedelapan belas, tetapi itu tidak indah … ”

Eina memberikan beberapa nasihat lagi saat dia dan aku mengerjakan beberapa perincian yang lebih baik untuk partyku yg kembali ke Dungeon.

Tujuan pertama kami adalah menguasai sepenuhnya lantai tiga belas. Sekarang Welf’s Level 2, seharusnya jauh lebih mudah untuk menahan milik kami. Namun, kami tidak bisa membiarkan penjagaan kami lengah. Selanjutnya, Eina memperkenalkan beberapa misi yang dapat kami lakukan setelah mengevaluasi  kekuatan pertempuran partyku. Misi dikeluarkan oleh individu yang membutuhkan item yang biasanya hanya dapat ditemukan di tingkat menengah dan bagian dalam Dungeon.

aku berterima kasih kepada Eina karena telah memberiku kesempatan ini untuk mendapatkan pengalaman berharga dan menerima dua quests: satu, temukan drop item dari monster tertentu; dan dua, temukan mineral khusus yang ditemukan di lantai ketiga belas dan membawanya kembali ke permukaan.

Pembicaraan kami yang sangat produktif selesai, kami berdua berdiri dan meninggalkan kotak konsultasi.

“Satu lagi, Bell. Jangan terlibat perkelahian dengan petualang dari Familia lain. aku yakin itu Dewi Hestia sudah cukup memarahimu, jadi aku tidak akan banyak bicara … ”

“Y-ya …”

“Tapi aku akan mengatakan sebanyak ini: Tidak ada hal baik yang dapat terjadi dari dua kelompok yang saling bertarung satu sama lain.”

Dia membungkuk lebih dekat dan berbicara tentang peristiwa semalam. “Dalam kasus terburuk, seluruh kota Orario bisa menjadi medan perang jika dua Keluarga bertempur dari kepala ke kepala. ”Rasa takut yang dingin membentang di punggungku aku menelan udara di tenggorokanku.

aku pikir aku mengerti betapa berbahayanya perkelahian ini, tetapi keseriusan dalam suaranya membuat ancaman itu terasa sangat nyata.

“…?”

Kami baru saja kembali ke lobi dan aku hendak mengucapkan selamat tinggal kepada Eina di meja penerimaan tamu. aku merasa seseorang melihatku dari belakang. Berbalik, tiba-tiba aku bertemu tatapan dua orang petualang wanita di sudut lobi. Keduanya tampak menatap mata dan rambutku untuk beberapa alasan. Mereka pasti berusaha menemukanku, karena mereka datang dengan cara ini.

Ini sekitar tengah hari. Biasanya ada banyak petualang yang keluar dari sini pada jam ini, dan tidak terkecuali hari ini. Kedua wanita itu menenun jalan melalui lobi marmer putih dan datang untuk berhenti tepat di depan kami berdua.

“Bell Cranell — apakah aku salah?” Wanita berambut pendek itu bertanya dengan suara yang keras dan singkat.

“I-itu aku.” Aku bingung bagaimana harus merespon. Pasangannya dengan ringan melayang ke aku, rambut panjang dengan ringan mengayun ke belakangnya saat dia dengan gugup bergoyang ke depan dan belakang.

“Umm, ini …”

Dia membungkuk ke depan, matanya menatapku saat dia mengulurkan surat.

Tidak, itu … undangan.

Amplop itu sangat halus dan disegel dengan lambang lilin. Tertanam dalam lilin adalah busur dan panah di depan matahari.

<Daphne dan Casandra>

Mataku melebar karena terkejut. Gadis yang pendek-pendek membuka mulutnya untuk berbicara.

“Namaku Daphne. Itu Cassandra. Seperti yang kamu lihat, kami berasal dari Apollo Familia. ”Wanita itu, Daphne, memperkenalkan dirinya dan menegaskan apa yang kupikirkan.

Sebuah lambang yang secara bersamaan mengilhami gambar seorang pemanah dan seberkas cahaya melalui kegelapan — Apollo Familia. Keduanya berada di grup yang sama dengan petualang tadi malam di bar. Eina membungkuk ke arahku dan berbisik dengan suara berbisik, “Daphne Laulos dan Cassandra Illion. Level Dua, petualang tingkat ketiga. ”Mereka pasti veteran terkenal.

Aku yakin mereka berdua lebih tua dariku. aku menangkap aura kekuatan yang berasal dari Daphne segera, tetapi dia tampak tenang dan terkendali. Hal yang sama tidak bisa dikatakan untuk temannya Cassandra. Udara di sekitarnya jauh, keluguan seperti anak kecil di matanya.

aku yakin mereka menungguku, menyaksikan semua petualang keluar masuk persekutuan dari tempat di mana mereka bisa melihat semuanya. aku membeku di tempat, melihat kedua wanita itu secara bergantian. Yang bernama Cassandra mengambil langkah lain meneruskan.

“Um, kamu tahu, itu undangan. Lord Apollo akan mengadakan Perayaan, dan jika kamu ingin … -jika kamu tidak mau, tidak apa-apa … ”

Menampar! Daphne menyentuh bagian belakang kepala Cassandra dengan telapak terbuka dan langkah di depannya.

“Oww,” terdengar teriakan lembut. Daphne mengabaikan tangisan dan butir-butir keringat dingin yang mengalir ke bawah wajahku dan sorong undangan ke tanganku.

“Kamu harus menginformasikan dewimu. Mengerti? kamu mendapat undangan. ”

“…Aku mengerti.”

Daphne melangkah pergi begitu aku mengeluarkan kata-kata itu dari mulutku. Dia pasti tidak ingin menyia-siakan pembicaraan yang tidak aktif, karena dia bergerakkan ke Cassandra dan berbalik untuk pergi. Dia tiba-tiba berhenti di tengah jalan dan melihat melewati bahunya, rambut pendek bergeser ke samping.

“Aku Berbelasungkawa.”

Apa? aku membuka mulut untuk bertanya, tetapi Daphne tidak mengatakan hal lain. Dia sudah setengah jalan menuju kerumunan. Cassandra membuat busur kecil sebelum pergi setelah Daphne. Eina dan aku memperhatikan mereka pergi. aku melihat undangan di tanganku segera setelah mereka menghilang di pintu depan.

*****

Malam itu sang dewi dan aku ada di rumah, sama seperti biasanya. aku menceritakan semua yang terjadi padanya sore tadi.

“Undangan ke ‘Perayaan Dewa’ …”

Amplop yang terbuka tergeletak di depannya, dewiku duduk di kursinya saat dia membaca kertas ditangannya. Kami baru saja selesai makan malam. Semua yang tersisa di atas meja adalah dua cangkir teh panas. Dewi lelah setelah seharian bekerja, jadi aku mencuci piring.

“Sudah sekitar satu setengah bulan sejak Ganesha menggelarnya … aku membayangkan seseorang akan mengatur sesuatu segera. ”

Perayaan para Dewa adalah pesta para dewa oleh para dewa. aku telah mendengar bahwa sebagian dari itu adalah agar tuan rumah dapat menyombongkan pengaruh dan kekuatan Familia mereka, tetapi pada dasarnya tempat bagi para dewa dan dewi untuk bersenang-senang. Dewiku telah berpartisipasi setidaknya ke salah satu perayaan ini sebelumnya.

Kali ini, Apollo Familia akan menyelenggarakan Perayaan dalam dua hari. Apollo Familia … aku sudah memeriksanya sendiri. Mereka memiliki banyak pengaruh juga banyak petualang yang kuat. Salah satu party pertempuran mereka berhasil membunuh Goliat di tingkat tujuh belas. Persekutuan memberi mereka di peringkat D.

Dibandingkan dengan ukuran Hestia Familia kami yang terlalu kecil, mereka jauh lebih menonjol di Orario.

“Apa yang harus kita lakukan?”

“Kita tidak bisa mengabaikannya, tidak dengan pertarungan kemarin …”

aku merasa benar-benar mengerikan. Sang Dewi terlihat terperangkap, seolah-olah kedua keputusan itu mustahil. Perkelahian dengan Apollo Familia hanya dua puluh empat jam yang lalu. Bagaimana kelihatannya jika kita menolak undangan mereka segera setelah itu?

Memikirkannya secara logis, mengabaikan undangan mereka akan seperti membuang lumpur di wajah mereka.

“Hmm.” Bibir dewi cemberut ke arah hidungnya dalam pikirannya.

aku cepat minta maaf. “Ini semua salahku, Dewi …”

“Tidak, tidak apa-apa, Bell. kamu tidak harus merasa seperti itu … Sebenarnya, aku tidak suka Apollo itu banyak.”

“Eh? Bolehkah aku bertanya kenapa? ”

“Ha-ha … Banyak yang terjadi di Tenkai.”

Aku memiringkan kepalaku ke samping, bingung dengan perubahan nada dewi.

“Ngomong-ngomong, kembali ke masalah di tangan … Perayaan ini sedikit berbeda dari biasanya. Sedikit lebih menarik, ”katanya sambil melihat undangan, senyum di bibirnya.

aku memberinya amplop tanpa membacanya sendiri. Apa yang bisa sangat menarik tentang Perayaan ini?

aku mulai menaruh piring kering, tetapi pikiranku tidak akan berhenti balapan.

“Sudah diputuskan dengan baik bahwa kita harus berpartisipasi. Miach dan yang lainnya mungkin memiliki undangannya sekarang. Peluang seperti ini terjadi sekali dalam bulan biru, jadi mengapa kita semua tidak menikmati ini bersama?”

Nikmati ini bersama? Aku melihat ke pundakku pada dewi itu.

*****

Ini mungkin telah terbit dari biru, tetapi Orario menyambut musim semi sekarang. awan tebal musim dingin telah menghilang, meninggalkan langit biru sebagai latar belakang, semua bunga yang mekar. aku telah mendengar bahwa banyak orang datang ke Orario musim ini untuk berkunjung karena cuacanya sangat stabil. Musim mulai berubah ketika aku datang ke kota sekitar dua tahun  lalu. Bisa dikatakan bahwa orang luar seperti aku datang ke Orario adalah apa yang membuat kota ini begitu hidup.

Udara masih segar di pagi hari, tetapi suhu terus meningkat dari hari ke hari. Tanda-tanda bahwa musim panas semakin dekat di mana-mana — tetapi aku tahu bahwa perubahan dari musim bukan yang membuat aku merasa sangat panas sekarang.

Rumble, gemuruh. Roda kayu gerobak kuda yang kami kendarai menempel di jalan batu di bawahku. aku mengangkat jari aku melalui poni saya tanpa alasan sama sekali. Telapak tanganku basah karena keringat. aku tidak bisa bersantai. aku tidak berpikir tubuhku akan tenang sampai malam ini selesai, tetapi kita harus sampai di sana pertama. Aku melemparkan pandanganku ke luar jendela dan menyaksikan lanskap kota yang merah melintas.

Kereta berhenti. Kuda-kuda meringkik di belakang saat pintu kereta mewah kami terbuka di depanku. aku melangkah keluar.

aku tidak terbiasa dengan pakaian ini — memakai mantel dengan ekor terasa aneh. Bahkan suara sepatu mahalku mengklik dengan setiap langkah terdengar seperti orang lain. Kakiku akhirnya di bawahku, aku berbalik dan mengulurkan tanganku ke gadis di belakangku. Lady Hestia muncul dari dalam kereta, senyum gembira di bibirnya. Sama sepertiku, dia mengenakan pakaian yang sangat formal. Dia terlihat lebih cantik dan menakjubkan dari biasanya.

“Terima kasih, Bell. kamu cukup pandai dalam hal pengawalan ini. ”

“B-benar …?”

Dia mengambil langkah panjang yang elegan ke arahku. aku sangat gugup bahwa sendiku mengencangkan. sebuah wayang bisa bergerak lebih leluasa sekarang. Semakin banyak kereta kuda yang ditarik kemewahan tiba setiap saat. Pria tampan dan wanita yang mempesona mengenakan beberapa pakaian paling mahal yang pernah saku lihat mengisi jalan. Tetapi pukulan knockout berasal dari manor indah — tidak, istana absolut — yang membayangiku.

aku terjebak di dunia yang berbeda, dan bahkan bernapas pun merupakan tantangan. Perayaan Hari Ini yang diselenggarakan oleh Apollo Familia mengijinkan dewa untuk membawa salah satu pengikut mereka, menjadikannya pesta dewa dan manusia.

Pihak-pihak ini disebut “Perayaan Para Dewa” karena hanya dewa yang diizinkan untuk hadir. Namun, kali ini tuan rumah memutuskan untuk mengubah sedikit. Para dewa menginginkan hiburan, dan ini memberi mereka kesempatan untuk memamerkan pengikut favorit mereka. Jadi ada banyak petualang dan pandai besi bercampur dengan tampilan dewa dan dewi yang benar-benar sempurna. Lady Hestia dan aku ada di antara mereka.

Seorang anak petani dari antah berantah, mengenakan pakaian mewah dan mencoba yang terbaik untuk dilihat lebih tinggi … aku harus menonjol seperti jempol yang sakit. Aku melihat mantel hitamku, bertanya-tanya apakah aku termasuk di sini. Semua pakaianku disiapkan khusus untuk malam ini, yang membuatku merasa lebih tidak pada tempatnya.

“Kamu terlihat luar biasa, Bell. Tidak perlu merasa malu, ”kata sang dewi dengan tenang ketika aku mulai merasa pusing. aku tidak tahu apakah itu karena dia memiliki alasan untuk mengenakan pakaian mewah, tapi dia dalam suasana hati yang sangat baik.

Gaun aquamarinenya dilapisi dengan banyak hiasan dan tali; sepertinya air mengalir saat dia bergerak. Titik fokus gaunnya tentu saja adalah dadanya yang luar biasa. Sejujurnya, aku tidak tahu cara melihat padanya sekarang.

Ratu dari negeri yang jauh … Yah, mungkin tidak sejauh itu, tetapi sang dewi telah mencapai keseimbangan pancaran cahaya antara imut dan kecantikan.

“Maafkan saya, Hestia, Bell. Menyiapkan segalanya untuk kami, termasuk pakaian ini, pasti sulit.”

Lord Miach muncul dari kereta kuda kami dan bergabung dengan kami. Nahza ada di sampingnya, tangannya beristirahat di lekukan lengannya. Tentu saja mereka berdua berpakaian sama formalnya dengan kami.

Familia Tuan Miach sangat miskin, jadi dia menentang membelanjakan uang untuk sesuatu seperti ini. Dia tidak berencana datang ke Celebration sama sekali sampai Lady Hestia memberitahunya, “Ini akan bagus untuk Nahza keluar dan mengembangkan sayapnya sesekali. ”Lord Miach mengangguk dan akhirnya sepakat. Sebagai ucapan terima kasih, sang dewi dan aku telah membayar untuk pakaian formal mereka, serta menyewa kuda gerbong untuk malam ini.

Menimbang bahwa mereka memberi aku diskon besar pada ramuan tinggi dan ramuan ganda yang biasa biayanya puluhan ribu vals, ini jauh lebih murah.

“Terima kasih atas undangannya, Bell …”

Nahza adalah seorang Chienthrope, seorang anjing. Dia menyapa dari samping Lord Miach sementara dewa kami berdua membawa percakapan mereka sendiri.

aku hanya melihat Nahza memakai pakaian sederhana, jadi melihatnya dalam gaun penuh sangat baru, bukan menyebutkan menarik. Gaun itu sendiri berwarna merah lembut dengan lengan panjang yang dirancang untuk menutupi lengan kanan buatannya.

“… Apa aku terlihat bagus?”

Dia dengan ringan menarik rok bajunya ke samping dengan jari-jarinya dan melakukan sedikit hormat. Aku memberinya anggukan besar, sebesar leherku jika memungkinkan. Matanya sama seperti biasanya, setengah tertutup. Tetapi ada sukacita dalam ekspresinya yang belum aku lihat sebelumnya. Desir, desir. Ekornya dengan gembira mengibaskan bolak balik di gaunnya.

“Kalau begitu, haruskah kita melanjutkan?”

“Tentu. Baiklah, Bell. aku mengandalkan mu?”

“Y-ya!” Perlahan tapi pasti, aku mengulurkan tangan dan mengambil tangan Lady Hestia yg maju kedepan. Aku berbalik ke depan dan sekali lagi kewalahan dengan istana mewah di depan kami. Itu pintu di depan kami terbuka. Kami semua masuk ke dalam, pakaian dan sepatu kami berkilauan saat kami melewati ambang pintu yang terang.

Napasku meninggalkanku.

Ini adalah dunia yang berbeda, yang tidak ada hubungannya denganku, sebuah dunia di malam hari. Jika seseorang memberi tahuku ketika aku pertama kali datang ke Orario bahwa aku akan dapat menjadi bagian dari dunia ini bersama dewiku, apakah aku akan mempercayai mereka?

aku berbohong jika aku mengatakan aku tidak bersemangat … tetapi lebih dari itu, aku gugup. Waktu berhenti ketika aku tersapu oleh suasana mewah di sekitarku. aku mengambil nafas kecil sebelum mengambil langkah pertamaku ke lorong.

Tamu lain juga masuk ke dalam gedung, pria mengawal para wanita. Tuan Miach dan aku masing-masing mengambil tangan mitra kami dan bergabung dengan garis yang mengalir lebih dalam ke istana.

Aula depan sama berukirnya dengan bagian luar gedung. Pilar emas dihiasi dengan ratusan lilin sepanjang lorong. aku harus menyipitkan mata. Gaya arsitektur yang menjulang membuatnya terasa sangat terbuka. Patung-patung Alabaster dirancang agar terlihat seperti setiap dewa dan dewi tunggal berdiri di berbagai area di lorong seperti kuil kecil.

Lorong itu mengarah ke tangga yang sama-sama mewah. Lokasi pesta malam ini sedang menunggu kami di atas: ballroom lantai dua. Ballroom sudah berisik dengan tamu yang datang sebelum kami. Dan tentu saja, ballroom itu juga didekorasi dengan baik seperti yang lainnya. Banyak lampu gantung yang dilengkapi dengan batu ajaib menggantung dari langit-langit, dan meja panjang dengan menyebarkan makanan yang rumit di sisi dan belakang ballroom. Ada balkon di balik jendela yang tinggi dan tipis. Matahari telah terbenam, dan tidak ada cahaya yang datang dari luar. Bangunan ini terletak di Utara Ibukota, dikelilingi oleh sebagian rumah-rumah penghuni terkaya Orario.

Itu bisa menjadi alasan mengapa suara dari kedai minum dan kehidupan malam terasa sangat jauh. Tempat ini begitu sunyi hingga sulit dipercaya aku masih di kota yang sama. Sungguh menakjubkan bahwa tempat yang dapat memberimu perasaan melangkah ke dunia lain ada di dalam Orario.

“Um … Orang itu, aku telah melihatnya sebelumnya …”

“Petualang itu sudah terkenal untuk beberapa waktu ini. Dia juga kuat … Saya belum mendengar hal-hal baik dari anggota lain kelompoknya. Mereka agak takut padanya, sebenarnya. Hati-hati…”

aku melihat sekilas petualang terkenal saat kami pergi ke pusat ballroom. Satu elf sepertinya dia lebih suka berada di mana saja tapi di sini. Ada kurcaci yang pakaiannya terlalu ketat, dan beberapa manusia hewan yang tajam, berwajah kuat, dan Amazon. Manusia dan semi-manusia saling berbaur dengan para dewa dan dewi.

Nahza memberi tahuku banyak hal saat kami pergi, tetapi aku masih kewalahan oleh suasana ini.

“Ah ya, begitulah.”

“Miach juga! Ini suatu kejutan. ”

“Hephaistos, Také!”

Seorang dewa dan dewi menyambut kami saat kami berjalan menuju sudut ruangan — itu Dewi Hephaistos dan Dewa Takemikazuchi. Lady Hestia bergegas keluar untuk menemui mereka, diikuti oleh Dewa Miach dan Nahza, yang tersenyum dan memberikan busur pendek.

“Hei,” kata Nahza.

“Kamu terlihat baik,” kata Lord Miach. Kedua belah pihak tersenyum dan menyapa.

“Kamu membawa Mikoto, eh, Také? Terima kasih atas apa yang Anda lakukan beberapa hari yang lalu. ”

“Y-ya, eh, t-tidak! Tidak apa…!”

“Siapa yang menemanimu, Hephaistos? Saya tidak melihat siapa pun. ”

“Dia yang aneh, meninggalkanku di sini untuk menjelajahi pestanya sendiri.”

Lady Hestia mengucapkan terima kasih kepada Mikoto, manusia yang bersembunyi di balik punggung Takemikazuchi. Gadis yang datang jauh ke tingkat menengah untuk menyelamatkanku tidak terlalu lama sekarang berwarna biru di wajah dengan kegugupan.

Rambut hitamnya yang panjang telah dikepang dengan ahli dan cocok dengan pakaiannya yang mengalir. Dia secara fisik gemetar … aku senang itu bukan hanya aku.

Dia tidak boleh digunakan untuk memaparkan bahunya, karena dia meringkuk, membuatnya mungkin kecil. Bahkan ujung telinganya memerah. aku bisa berhubungan. aku tidak menyalahkannya karena berdiri di sana dengan mata terbang ke kiri dan kanan. Tuan Miach dan Lady Hephaistos melanjutkan percakapan mereka di samping kami.

“—Hei hei, semuanya ada di sini! Biarkan aku bergabung dalam kegembiraan! ”

“Ah, Hermes.”

aku berbalik pada waktunya untuk melihat Dewa Hermes yg praktis terikat ke grup kami. Dia memakai senyum menawan yang biasa, matanya menyipit.

“Feh.” Lord Takemikazuchi sepertinya tidak terlalu senang tentang ini. Nona Asfi tepat di sampingnya, kacamata peraknya duduk nyaman di wajahnya. “Tuan Hermes, tolong turunkan suaramu… ”Ada sedikit protes dalam nada suaranya saat dia menghela nafas.

“Mengapa kamu datang ke sini? Kita belum memiliki kontak langsung untuk waktu yang lama. ”

“Hei, aku, Takemikazuchi. Bukankah kita hanya bekerja bersama? Jangan tinggalkan aku di udara dingin! ”

Lord Hermes tergelincir oleh Lord Takemikazuchi yang jelas-jelas terganggu setelah memberi kami salam. Beberapa saat kemudian, dia berdiri di depanku, memamerkan seringai gigi. “Hai, Bell! Suka jaket itu, itulah yang saya sebut gaya! Dan Nahza, pakaian yang luar biasa! ”

“Te-terima kasih.”

“Mengerti …”

“Apa ini? Punya beberapa kupu-kupu di perutmu, Mikoto kecil? Wajah imutmu akan terlihat jelek!”

“l-lucu … ?!”

Tidak seperti Lord Miach dan aku sendiri, Lord Hermes berpakaian agak santai. Dia mengekeliling kita, memuji semua orang dari dewiku ke Nahza. Matanya bersinar seperti anak kecil yang menemukan mainan baru ketika dia berbalik menghadapi Mikoto. Dia meraih dan meraih tangannya sebelum menekan bibirnya ke atas jari-jarinya. Poof! Wajah Mikoto bisa meledak dengan warna merah padam.

Gedebuk! Memukul! Lord Takemikazuchi menampar Lord Hermes di belakang kepala pada saat yang sama Nona Asfi menggerakkan tumitnya ke tulang keringnya.

“Banyak dari kita yang keluar malam ini.”

“Kali ini anak-anak bersama kita. Perayaan Malam ini menjanjikan sedikit lebih hidup dari biasanya. ”

Lady Hephaistos dan Lord Miach memulai percakapan untuk mencoba dan mengabaikan Lord Hermes yg merintih kesakitan setelah dia ambruk ke lantai.

Tapi mereka benar … Ini mulai terasa seperti pesta. Bahkan sudut kecil kami di ballroom ini mulai berisik.

aku pikir aku sudah terbiasa dengan suasana ini.

“—Tamuku! Saya senang melihat Anda semua telah tiba! ”

Sebuah suara nyaring bergema di ballroom. Setiap kepala di sekitarku langsung berbalik menghadap sisi lain ruangan. Ada dewa yang berdiri di depan dinding seberang. Dia memiliki rambut pirang yang tampak bersinar seperti matahari. Kancing yang cerah dan bergelombang melayang di atas satu lain seperti sinar matahari sore. Dengan senyum yang sama cemerlangnya, tampangnya yang tampan cukup kuat untuk membuatku, laki-laki lain, berdiri dan menatap.

Dia juga tinggi, dan mengenakan mahkota kemenangan di atas kepalanya. Dua petualang yang sangat berkuasa, seorang pria dan seorang wanita, berdiri tepat di belakangnya di kedua sisi. Tidak ada keraguan tentang itu. Ini harus menjadi Lord Apollo.

“Sebuah ide datang kepada saya tentang bagaimana membuat acara ini istimewa. Anda suka? Berpakaian dengan yang  paling sayang dan membawa mereka ke Perayaan kita — apa yang bisa lebih menyenangkan? ”

aku dapat dengan jelas mendengar kegembiraan dalam suara tuan rumah kami. Beberapa dewa lain setuju dengannya,berteriak dan bertepuk tangan menyetujui.

“Melihat begitu banyak kerabat saya dan wajah anak-anak tercinta mereka membuat saya sangat gembira. Malam ini adalah malam yang ditakdirkan dipenuhi dengan peluang besar dan pertemuan baru. Saya telah meramalkannya. ”

aku melangkah ke samping untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik, ketika tiba-tiba—

Tatapan Lord Apollo menyapu kerumunan, tetapi kemudian tampak langsung mengunciku.

…?

Aku mengerutkan kening sesaat dan melihat ke belakangku. Lord Apollo sepertinya tidak bereaksi; dia sudah mulai berbicara lagi segera setelah aku kembali ke depan.

… aku mungkin bereaksi berlebihan karena apa yang terjadi antara aku dan Apollo Familia. Itu harus jadilah sumber kecanggungan yang aku rasakan ini. aku harus mengabaikannya.

“Malam masih muda. Saya telah mengumpulkan anggur terbaik dan makanan segar. Jadi dengan segala cara, anggur, makan, dan nikmati sendiri! ”

Dia mengangkat tangannya tinggi ke udara sebagai gema terakhir dari suaranya membuat mereka melalui ballroom. Ada keceriaan lain, kebanyakan dari para dewa laki-laki, sebagai tanggapan terhadap hal ini. Gelas Wine dengan segala macam desain yang diukir di pangkalan mereka dipenuhi dan berdenting di sekitarku saat pesta resmi berlangsung.

“Dewi … Um, apa yang harus kita lakukan?”

Lady Hestia menatap Lord Apollo begitu aku menanyakan pertanyaannya padaku. “Mm, aku ingin menyelesaikan sesuatu dengan Apollo, tetapi itu mungkin ide yang baik untuk menunggu. Dia terlihat sedikit sibuk sekarang. ”

Tentu saja kita perlu membersihkan suasana setelah apa yang terjadi di bar, tetapi semua Apollo Familia sibuk. Anggota Familia semua mengenakan seragam mereka dan mengambil peran pembantu untuk tamu lain. Lord Apollo dikelilingi oleh dewa-dewa lain, menyapa dan berbicara sambil mencoba membuat putarannya. Akan sulit untuk bahkan menyapa pada tingkat ini. Sama seperti yang dikatakan Lady Hestia, kita harus menunggu hal-hal menjadi tenang sedikit.

“Yah, tidak setiap hari kita melakukan sesuatu seperti ini, jadi mari kita nikmati pestanya. Mari kita menggali makanan, Bell! ”

“Ah, tentu.”

Sang dewi dan aku bergabung dengan Lord Miach dan yang lainnya di lingkaran mereka di sebelah meja. Mereka semua sudah memiliki gelas anggur di tangan mereka.

“Um, Nona Mikoto. Terima kasih atas semua yang kamu lakukan di lantai delapan belas. kamu melakukan banyak hal untuk menolong aku…”

“I-itu bukan apa-apa. Sungguh, aku tidak … ”

Mikoto pasti sudah terbiasa dengan atmosfer ini dan mengatasi sarafnya. Dia merespon dengan cepat. Bukan hanya dia bagian dari kelompok pencari, dia juga datang untuk menyelamatkan kami ketika dewiku diculik oleh petualang lainnya. aku mengatakan kepadanya betapa bersyukurnya aku, tetapi dia hanya menggelengkan kepalanya dengan ringan.

“Jangan lupakan apa yang kamu capai, Sir Bell. Menghadapi bos lantai di bawah keadaan mereka dan memberikan pukulan terakhir … Memalukan untuk mengatakan ini sendiri, tetapi kekuatan dan keberanianmu meninggalkan kesan mendalam pada saya. ”

“T-tidak, aku tidak akan bisa melakukan itu sendirian. Sebenarnya, aku sendiri tidak akan mampu melakukan apa pun…”

Ada nuansa nostalgia dalam suaranya, tetapi aku tidak dapat mengklaim sepenuhnya atas apa yang terjadi. Kami berdua bertukar beberapa penyangkalan lagi. Kami saling tersenyum sebelum tahu kejadian apa itu.

“… Tuan Bell. Jika kamu berada dalam bahaya, panggil saya kapan saja. Pedangku akan membelamu. ”

“Nona Mikoto …”

“Kapten Ouka dan Nona Chigusa juga ingin meminjamkan kekuatan mereka, sama seperti aku akan melakukannya.”

“Yah, aku juga … Jika ada dari kalian yang dalam kesulitan, hubungi aku kapan saja. aku akan melakukan apa saja untuk membantu. ”Kami berjanji untuk saling membantu di masa depan.

Wajah Mikoto meleleh menjadi senyuman saat kami berdua mengangguk. Dia mengulurkan tangan kanannya. aku merasakan gelombang rasa malu menerobosku  sebelum aku menjangkau dan memberi dia jabat tangan erat.

“Jika aku boleh bertanya padamu. aku telah mendengar bahwa kamu tumbuh pada tingkat yang luar biasa. Maukah kamu untuk berbagi beberapa saran? ”

“Bell tidak sepenuhnya manusia. aku memberinya obat penopang otot dengan desainku sendiri … ”Nahza bergabung dengan percakapan kami, jelas menikmati dirinya sendiri.

“Tolong jangan ceritakan kisah seperti itu!” aku melihat lagi ke sekeliling ruangan.

aku telah mendengar desas-desus bahwa Celebrations of the Gods ini sangat ketat dalam hal etiket, tetapi tampaknya tidak ada yang di sini. Para dewa dan dewi tertawa, minum, dan menikmati diri mereka sendiri. Segalanya tampak begitu formal pada awalnya, tetapi ternyata itu bukan masalah besar. Satu-satunya hal yang membuat aku tidak nyaman adalah bangunan mewah yang tidak masuk akal ini.

“Um, apakah bangunan ini milik Apollo Familia …? Apakah ini rumah mereka? ”

Asfi menjawab pertanyaanku segera.

“Tidak, bukan itu. Bangunan ini berada di bawah yurisdiksi Persekutuan. Familia dan pedagang yang membutuhkan fasilitas ini dapat menyewanya sesuai kebutuhan. ”

Lord Takemikazuchi membuka mulutnya untuk berbicara. “Saya hanya tahu satu dewa yang lebih suka melakukan Perayaan di rumah, dan itu adalah Ganesha. Sebagian besar dari kita tidak akan berpikir untuk mengundang Familia lain langsung ke basis operasi kami. ”

“Semua orang selalu mencari sesuatu untuk memberi mereka keunggulan. Tidak mungkin menyimpan rahasia ini banyak dari kita sekaligus. ”Lord Miach menambahkan penjelasannya sendiri. aku mengerti dan mengangguk kembali.

Lady Hephaistos dan Lady Hestia berdiri di samping percakapan kami, mata mereka memindai ruangan.

“Perayaan ini memiliki nuansa yang berbeda. Banyak dewa yang biasanya tidak berpartisipasi dalam acara ini ada di sini malam ini. ”

“Ya, Apollo memiliki beberapa ide unik …”

aku melihat sekeliling ruangan untuk diriku sendiri. aku melihat banyak wajah tersenyum dan berhenti sejenak di atmosfer, tetapi ada sesuatu lain di pikiranku.

“Permisi … seperti apa Lord Apollo?”

“Oh? Apakah kamu tertarik, Bell? ”

Lord Hermes berbalik menghadapku. “Ya,” kataku sambil membuat kontak mata. Mata oranyenya tersenyum ke arahku saat dia melangkah selangkah lebih dekat.

“Dia orang menarik. Saya telah mengenalnya sejak kami berada di Tenkai, dan bahkan sekarang saya belum bosan dengannya. Orang itu telah memberi kita hiburan ribuan tahun. ”

Hah? aku merasa mataku terbuka. aku tidak mengharapkan jawaban itu …

“Bagaimanapun, dia agak lincah. Meskipun dia bukan seorang petualang, kami masih memberinya gelar ‘Phallus The Passionate ’karena itu sangat cocok dengannya.”

Ph-Phallus?

Kenapa mereka melakukan itu …? aku tidak tahu.

“Dia benar-benar pecinta yang gigih — bukankah begitu, Hestia?”

“Bagaimana mungkin saya mengetahuinya?!”

Dewiku memunggungi kami, mencicipi makanan — lebih seperti menjejalkan wajahnya — ketika dia terkunci di tawa verbal Tuan Hermes yang lucu. Dia segera menyelam kembali ke makanan, menyekopnya ke dalam mulutnya sedikit lebih keras.

Lady Hestia mengatakan bahwa dia tidak suka Lord Apollo … Apa terjadi sesuatu?

“Juga, dia sangat … ulet.”

“Hah?”

Aku membalikkan kepalaku ke belakang untuk menghadap Lord Hermes.

aku baru saja akan bertanya apa yang dia maksud dengan itu, ketika tiba-tiba—

Waaaahh! Gelombang suara datang dari segala arah secara bersamaan di sekitarku. Itu menenggelamkan pertanyaanku.

“apakah kamu melihat itu … Keju besar telah tiba.” Lord Hermes terdengar terkejut sekali menemukan alasan keributan itu. aku mengikuti matanya — dan langsung menemukan sumber kegembiraan semua orang. Semua perhatian di ballroom difokuskan pada satu hewan raksasa dan Dewi berambut perak berdiri di sampingnya.

“Siapa itu…?”

“Itu, Bell, adalah Lady Freya. Saya yakin kamu telah menemukan nama Freya Familia sebelumnya? ”

aku dengan ringan menganggukkan kepalaku. Banyak yang harus dilakukan sekaligus. Freya Familia — mereka sama kuatnya dengan Loki Familia. Tidak akan berlebihan untuk mengatakan itu dua kelompok adalah kepala Kota Labyrinth dalam hal kekuatan dan pengaruh. Bahkan petualang pemula setidaknya telah mendengar tentang keberanian dan perbuatan baik Familia.

Jadi dewi berambut perak itu adalah pemimpin Familia itu …?

Suasana Celebration langsung meningkat setelah kedatangan Lady Freya. Dia cantik sekali. Mata perak dan garis tubuh yang terdefinisi dengan baik, payudaranya yang besar dan pinggangnya yang tipis tersembunyi di balik gaun yang terlihat seperti ditenun di surga itu sendiri. Dia maju satu langkah, dan semua mata di ruangan terkunci padanya . Langkah lain dan tatapan mengikutinya. Dia cukup jauh dariku, tetapi aku sudah panas di bawah kerah.

aku belum pernah melihat orang yang begitu memikat …

“-Hah?!”

Tanpa peringatan, ekor kuda hitam kembar Lady Hestia menggigil dari sudut mataku. Tapi ini Dewi lain begitu mempesona …

Wajah Lady Hestia muncul dari meja, memandang Lady Freya, dan kemudian melirikku dengan mata lebar. Seakan mengerti segalanya dalam sekejap, dia melompat ke pundakku.

“Jangan berani melihat ke arah Freya, Bell!”

“Bwuh ?!”

“Setiap anak yang melihat Dewi Kecantikan akan dicuci otak oleh pesonanya!”

Datang langsung ke sisiku, dia hampir menjatuhkanku dari kakiku. Aku entah bagaimana berhasil mendapatkan kembali keseimbanganku dengan dewi yang melingkari leherku, memaksaku mengalihkan pandangan.

Goddess of Beauty — itu pengetahuan umum.

Dewa yang berinkarnasi dengan keindahan, dengan kemampuan untuk memasuki dewa dan manusia. Sepertinya sang dewi tidak bercanda. Hampir semua orang di sekitarku ternganga, menatapnya. Pria, wanita, itu tidak masalah. Mereka hanya berdiri di sana, seolah roh mereka telah meninggalkan tubuh mereka.

Mikoto dan Nahza berjuang keras melawan pengaruh Lady Freya. Mata Nahza tertutup saat dia menggelengkan kepala ke depan dan ke belakang. Mikoto telah berubah ke arah lain, tetapi seluruh wajahnya tersipu. Hanya Asfi yang tampaknya memegang miliknya. Dia melihat di antah berantah, seperti anak yang melamun.

“Perayaan Pertama Ganesha, dan sekarang yang ini … Freya tidak pernah keluar di publik sebanyak ini.”

“A-apa maksudmu?”

aku mendengar Lady Hephaistos berbisik ketika aku berjuang membebaskan diri dari cengkeraman Lady Hestia dan bertanya untuk klarifikasi. Itu Hermes yang membersihkan segalanya.

“Lady Freya biasanya tinggal di kamarnya di lantai tertinggi Menara Babel, jarang menunjukkannya wajahnya di depan umum. Banyak dewa di sini datang ke Celebrations hanya untuk kesempatan melihatnya dengan matanya sendiri. ”

Dia tidak menunjukkan wajahnya di depan umum … Yah, ya, itu akan sulit untuk pergi ke mana pun jika kamu mendapatkan banyak perhatian hanya dengan melangkah keluar. Lady Freya mungkin ingin berada di antara kita, tetapi aku yakin mengucapkannya kekacauan terjadi setiap kali dia mencoba. Melihat bagaimana orang-orang bereaksi padanya sekarang, aku tidak menyalahkannya karena tinggal di menara.

“-”

Saat itulah tatapan mata peraknya menimpaku.

Dia berhenti berjalan dan berbalik ke arahku … dan tersenyum.

Ker-tap, ker-tap. Tumit di sepatunya bergema saat dia mendekat. Semua orang di jalannya memberi jalan, mundur seolah didorong oleh beberapa kekuatan tak terlihat. Lady Hestia berhenti berjuang untuk sesaat dan menyaksikan dewi berambut perak dan pelayannya yang sangat besar berjalan ke arah kami.

“Jadi kamu di sini, Hestia. Hephaistos juga. Pertama kali sejak Denatus, saya benar? ”

“… Freya, apa yang kamu lakukan di sini?”

Lady Hestia melepaskanku dan memadatkan pundaknya tepat di depan Lady Freya ketika dewi lainnya menyapa dengan ramah.

“Saya senang melihatmu terlihat baik,” kata Lady Hephaistos di samping dewiku. Lady Hestia sepertinya dia mencoba menahan seburan dengan menyumbatnya.

“Saya hanya datang untuk menyapa. Ini adalah kesempatan langka untuk melihat begitu banyak wajah yang dikenal sekaligus, jadi bagaimana bisa saya tidak membuat jalan saya di sini? ”

Kata-kata itu menggulung lidah Lady Freya saat dia melirik ke arah gerombolan kecil dewa-dewa laki-laki yg telah berkumpul di sekelilingnya.

Semuanya tampak mencair saat mata peraknya lewat. Lord Hermes lemah, bengong lihat wajahnya. Lord Takemikazuchi memerah sedikit warna pink dan berdeham dengan tenggorokan

“Ahem.” Lord Miach membungkuk dan memuji dia dengan mengatakan, “Kamu sangat cantik malam ini.”

Tidak sekejap kemudian, tumit sepatu mahal milik pengikut perempuan mereka menemukan jalan mereka ke jari-jari kaki para dewa laki-laki. “Gah ?!” “Uwoh ?!” “Nuah ?!”, mereka menjerit kesakitan. aku ambil langkah mundur.

Sekali lagi, mata peraknya menyinariku. Udara bocor keluar dari mulutku ketika bola-bola perak menarikku masuk. Pipi Lady Freya menarik kembali ke senyuman yang lebih dalam. Dia membungkuk ke depan, mengulurkan lengannya, dan mengelus sisi wajahku.

“—Malam ini, maukah kamu membuat mimpiku menjadi kenyataan?”

“—Mimpi!” Lady Hestia mengaum di Lady Freya tepat di depanku. Dia menampar tangan Lady Freya pergi, matanya terbakar karena marah. “Apa yang membuatmu bersemangat, Bell ?!”

“M-m-maaf!”

“Dengarkan! Dewi itu tidak lebih dari seekor naga yang melahap setiap orang dalam jangkauan! Seekor kelinci sepertimu tidak akan bertahan dua detik! ”

“Iya…!!”

Dewi itu luar biasa. Tubuhku menyusut darinya tanpa berpikir. Hampir seperti dia melepaskan putaran demi putaran Swift-Strike Magic, memaksaku kembali. Ekor kuda kembarnya menyapu di belakangnya seperti mereka mencoba untuk mengungkapkan betapa berbahayanya dewi lainnya.

Tapi Lady Freya tertawa pada dirinya sendiri. “Wah, wah, betapa mengecewakan.” aku pikir dia menikmati reaksi dewiku … Lalu dia melangkah pergi dan berkata, “Sepertinya saya kesal Hestia, jadi saya akan pergi. Sampai Lain waktu.”

Dia membalikkan punggungnya pada Lady Hestia yang masih marah. “Ottar,” panggilnya pada si hewan di sebelahnya dan mulai berjalan. Saya kagum pada pengikutnya — seorang pria babi hutan yang berdiri lebih dari dua meter tinggi — saat mereka berdua masuk ke kerumunan. aku memperhatikan mereka pergi, mataku mengikuti gerakan cair pinggul Lady Freya.

Tubuhku mendingin lebih jauh darinya. Akhirnya, kunci terakhir dari rambut peraknya menghilang.

“—Tidak di sini dua detik, dan vixen itu sudah menunjukkanku.”

Badai telah berlalu. Suara baru menembus ketenangan. Itu datang dari arah lain. Itu membuat aku lengah. aku berputar dan — menerima kejutan terbesar malam itu.

“Loki ?!”

“Yo! Itty-Bitty! Lihat ya, pelajari cara memakai gaun. kamu bertindak dewasa, aku bisa meledek terusanmu! ”

Lady Hestia berteriak pada seorang dewi dengan rambut merah cerah yang mengenakan setelan jas pria. Dan berdiri di sampingnya …

Seorang gadis berseri-seri dengan rambut pirang dan mata emas, mengenakan gaun yang elegan.

“… ?!”

Mataku melebar dan wajahku terbakar. Dengan gaun hijau muda, Aiz terlihat sedikit malu berdiri hanya sedikit di depanku.

“Kapan kamu tiba di sini ?! kamu bukan tipe orang yang menyelinap masuk! ”Tuntut Lady Hestia.

“Diam, idiot !! Dua payudara gagal mencuri pintu masukku, mengerti?!

Kedengarannya seperti Aiz dan dewi Loki baru saja tiba. Semua orang sangat sibuk dengan Lady Freya sehingga tidak ada yang memperhatikan.

Lady Loki mengenakan setelan pria yang tajam, dan Aiz mengenakan gaun yang pas. Hampir terlihat seperti putri bangsawan dengan pengawalnya, yang merupakan kebalikan dari kenyataan. Tubuhku terasa panas lagi, tetapi tidak akan pergi kali ini. aku tidak bisa mengalihkan pandanganku darinya. Seorang puteri dari salah satu buku bergambar lamaku telah datang di depan mataku sendiri.

Gaun hijau pucatnya terbuka di depan dan di belakang, benar-benar memaparkan dirinya yang halus, bahu feminin. Manik-manik berkilau dan berbagai dekorasi lainnya ditaburkan sebagai aksen dalam beberapa tempat di gaun itu. aku tidak ragu bahwa dewinya bertanggung jawab atas desain dan Lady Loki punya tidak masalah menghabiskan sejumlah besar uang untuk menunjukkan kasih sayangnya untuk Aiz. Sentuhan terakhirn sarung tangan panjang dan halus yang membentang sampai melewati siku. Bagian rambut emasnya diikat dengan pita di belakang kepalanya. Sisanya mengalir dengan anggun di punggungnya.

Wajah malaikat dan lehernya yang tipis, payudara kenyal membuat ukuran belahan dada tepat, pinggang yang tipis dan gaun berkibar …

Ini bukan petualang, ksatria Aiz Wallenstein yang aku tahu. Panas yang menyalakanku  sekarang berbeda dari sebelumnya – hatiku tidak bernyanyi ketika aku dibawa oleh Lady Freya. Tubuhku berdenyut, menolak untuk bergerak.

“Ah…”

“…!”

Aiz mengangkat wajahnya dan kami melakukan kontak mata. Tak satu pun dari kita bisa mengucapkan sepatah kata pun. Aku merasakan wajahku memerah saat dia dengan cepat melihat ke lantai, kedua tangannya bersatu di depan perutnya, bahunya ringan berkedut naik turun.

Shff, tubuhnya berayun-ayun di bawah bayangan Lady Loki.

S-sangat lucu …!

“… Ehh?”

“Aduh?!”

Dewiku mengubur ujung sepatunya jauh ke dalam sisi tulang keringku. Apakah sudah jelas bagaimana perasaanku? Apakah wajahku mengkhianatiku?

“Ohh, jadi ini anak Itty-Bitty …”

aku mengambil kakiku dan menahan air mata ketika tiba-tiba aku merasakan mata Lady Loki padaku. Mata vermilionnya mencoba menembusku. Setiap otot di mulut dan tenggorokanku tegang. Dia bahkan tidak berkedip. Apakah itu sedikit jengkel? Apapun itu, itu membuatku tidak nyaman.

Setelah beberapa saat …

“Nah, anak ini tidak ada apa-apa untukku. Aizku jauh lebih baik seperti membandingkan ‘surga ’dan’ bumi!”

Kata-katanya retak seperti cambuk. aku tahu bahwa Aiz keluar dari ligaku, tetapi itu sangat menyakitkan. aku hampir kehilangan keseimbanganku, merasa pusing, ketika aku melihat sekilas wajah dewiku. pipinya gemetar. Tiba-tiba, dia berbalik untuk menghadapi Lady Loki secara langsung.

“Sama seperti sebelumnya,kamu tahu kamu tidak bisa menang dalam sebuah argumen, jadi kamu harus membanggakan tentang anakmu kali ini?! Mudah diprediksi, sangat menyakitkan untuk ditonton! ”

“—Oh ya ?!” Tiba-tiba sebuah urat darah muncul dari kepala Lady Loki.

“Siapa pun dapat melihat bahwa Bellku jauh lebih lucu daripada Wallensomething-mu! Sangat menawan, sama seperti kelinci kecil yang manis !! ”

“Ya pukul kepalamu, tolol ?! Aizku seratus kali lebih keren dari kelinci kecil itu !! ”

Kontes menyombongkan diri yang marah pecah. Kedua dewi berdagang pukulan verbal dengan lalai. Lady Hephaistos mendesah pada dirinya sendiri, berbisik, “Di sini kita pergi lagi …” Lord Miach memiliki senyum kosong di wajahnya. Nahza dan sisanya hanya memperhatikan, mulut mereka sedikit terbuka.

Seperti untukku, aku benar-benar ngeri. Mereka saling membenci. Semua kehangatan di tubuhku tiba-tiba hilang, membuatku jatuh dalam keputusasaan. Hambatan yang tidak dapat diatasi antara pria dan wanita dalam Familia yang berbeda … Tidak mungkin ada contoh yang lebih baik dari ini.

Keduanya praktis menggeram satu sama lain, dan dewa lainnya mulai memperhatikan.

“Hei, lihat, ini putaran dua!” “Sekarang ini hiburan.” “Lihat itu.” Dewa dan dewi berkumpul di sekitar kami. Aiz dan aku telah mencapai batas kami. Kami berdua melangkah maju dan mencoba menenangkan dewi kami.

Keduanya terengah-engah, mata dipenuhi dengan api kemarahan. Untungnya, Lord Hermes melangkah masuk dan akhirnya kita dapat mengendalikan mereka.

“… Huh. Itty-Bitty hanya merusak suasana hatiku! ”

“Itu kalimatku !!”

“Ohh? Aiz, kita pergi! ”

“Bell, kita juga!”

Lady Loki meraih pergelangan tangan Aiz saat Lady Hestia memegang tanganku. Kedua dewi menyerbu pergi ke arah yang berbeda, menarik kita bersama mereka. aku melihat sekilas melalui bahuku. Aiz kembali menatapku. Mata kami bertemu sebentar.

Kalau saja aku mengatakan sesuatu, jika saja aku mendengar suaranya … Saat aku melihatnya, dia semakin jauh pergi, aku tidak bisa menahan perasaanku kehilangan kesempatan. Sungguh menyedihkan. aku tidak memiliki keberanian untuk melepaskan diri dari genggaman sang dewi, atau keberanian untuk mendekati Lady Loki. Aiz berbalik, bilah bahunya yang halus berkedip sesaat di bawah rambutnya. Dia begitu jauh sekarang — apakah ini bagaimana keadaannya mulai sekarang? Sekali lagi, kenyataan telah membuat dirinya jelas. Jumlah waktu yang aku dapat habiskan yang dekat dengannya pada lantai delapan belas benar-benar istimewa.

Semakin banyak orang berkumpul di sekitar Lady Loki setiap detik. Akhirnya, aku mengalihkan pandanganku darinya sebagai kenyataan menyakitkan dari kesederhanaanku. aku menyerah berharap mendapat kesempatan untuk berbicara dengannya dan bergabung dengan dewiku saat dia pindah ke sisi lain ballroom.

Setelah itu, Lady Hestia memperkenalkanku kepada teman-teman dan kenalannya yang ilahi ketika kami berjalan beberapa kali di sekitar pesta. Tidak mudah untuk memperkenalkan diri kepada dewa, tetapi entah bagaimana aku bisa mengatasi saraf dan rentetan kata-kataku bersama.

Dua jam telah berlalu sejak kami tiba di pesta, dan aku butuh istirahat. Aku menjauh dari sekelompok orang, sendirian, menemukan tempat yang tenang, dan bersandar di dinding untuk menghindari mengganggu siapa pun.

“Whew …” Sebuah napas lelah keluar dari bibirku.

aku benar-benar kelelahan. aku melihat kearah  pesta. Lampu-lampu gantung yang cerah tergantung dari cahaya langit-langit semuanya seperti karya seni. Para pelayan bekerja keras membawa makanan yang lebih mewah ke meja dan membagikan anggur kaya warna. Musik elegan mulai dimainkan, tetapi aku tidak tahu dari mana musik itu berasal. Hampir seolah-olah aba-aba, tengah lantai ballroom terbuka untuk penari, tapi aku masih bisa melihat Lady Hestia dan Lady Loki berdebat di sudut lain ruangan.

Masih terasa aneh berada di sini …

aku tidak bisa menahan perasaan seperti itu melihat pria dan wanita cantik ini berpasangan dan mulai menari. Ini adalah dunia kecantikan dan status. Benar-benar berbeda dari dunia tempat aku berada kemarin. Mungkin itu karena aku sendirian, tetapi aku merasa lebih dan lebih seperti aku tidak pantas, seperti aku mencuat. Lingkungan yang tidak dikenal membuat aku merasa tidak nyaman.

Ini sangat mirip dengan apa yang aku rasakan ketika aku mulai merangkak di Dungeon. Jika aku memiliki beberapa peluang seperti ini di masa depan, mungkin aku akan terbiasa dengan dunia ini juga. Tapi saya tidak bisa membayangkan itu terjadi.

“…”

aku meninggalkan tempatku di dinding dan mencoba mencari jalan keluar. aku tidak harus berjalan jauh. Salah satu jendela tinggi dibiarkan terbuka dan aku melangkah keluar. Udara sejuk menyelimutiku saat kakiku menyentuh lantai balkon. Malam berbintang terbuka di atas kepalaku. aku melihat sekeliling jurang hitam dan melihat cahaya samar datang dari Jalan Utama terdekat. Angin lembut menggelitik kulitku. Semua tekanan dan ketegangan yang telah terbentuk mulai meleleh saat aku mengambil beberapa hembusan udara segar.

Pikiranku jernih.

“…?”

Aku berjalan keluar ke pagar tangan berukir penuh hiasan dan mendengar beberapa suara aneh datang dari bawah. Melihat keluar ke halaman rumput hijau yang dihiasi air mancur dan banyak pohon, mataku menemukan dua sosok yang tampak manusia.

Bukankah itu …?

Ini pasti semacam taman, dan mungkin bagian dari bangunan itu sendiri. Tepi properti dilapisi dengan pohon-pohon tinggi, cukup untuk mengingatkan ku pada area berhutan. Di sana, di tempat gelap di mana lampu menyala dari Perayaan tidak dapat mencapai—

Pria tampan dari Hibachitei, orang yang memukulku dengan mudah … Hyacinthus dan seorang pria yg aku tidak pernah lihat sebelumnya berbicara.

Apa yang mereka lakukan di sini …?

“Besok pagi dimulai … Menurut rencana … Kita akan menangani waktu … Apakah itu jelas, Zanis? ”

“Ya … Tentang uang …”

aku tidak bisa mengerti semua kata-kata mereka. Tubuhku bergerak sendiri. Berkonsentrasi dengan segenap kekuatanku, aku memfokuskan telingaku — ditingkatkan oleh statusku — pada percakapan mereka.

Mereka cukup jauh dari balkon, tetapi aku juga bisa melihat gerakan bibir mereka. Dengan itu, plus potongan suara mereka, aku mendapatkan ide umum tentang apa yang mereka bicarakan.

Zanis…?

Itu pasti nama orang yang dibicarakan Hyacinthus. aku tahu itu tidak baik untuk menguping, tetapi aku bersandar lebih jauh dari balkon. Ketika tiba-tiba, shff, Hyacinthus dan yang lainnya melihat ke arahku. aku langsung membeku ketika aku melihat mata mereka memindai semua balkon di sisi gedung.

“Bel?”

“!”

Sebuah suara datang dari belakangku dan aku berputar untuk menghadapinya. Lord Hermes berdiri di samping jendela yang mengarah ke balkon. Perayaan masih berlangsung dgn ayunan penuh di belakangnya. aku melihat ke balik bahuku ke tempat kedua pria itu beberapa saat yang lalu. Hyacinthus dan pria itu tidak terlihat.

“Apa yang kamu lakukan di sini?”

“Ah … Tidak ada.”

Lord Hermes berjalan keluar untuk menemuiku di pagar tangan. aku sedang menguping, tapi aku tidak bisa mengatakan itu padanya. aku berharap aku bisa mendengar lebih banyak dari percakapan mereka, dan aku mencoba yang terbaik untuk meyakinkan diri bahwa itu tidak penting.

“… Oh ya, itu tidak masalah. ini, minum. ”

“Te-terima kasih …”

Lord Hermes memiliki satu gelas di masing-masing tangan dan memegang salah satu dari mereka ke depanku. Aku mengambil dan berterima kasih padanya. Hanya setelah aku menaruhnnya di bibirku, aku menyadari itu hanya air. Sejujurnya, saya tidak ingin anggur lagi, jadi aku bersyukur.

aku memandang Lord Hermes dengan mata bertanya, seolah-olah mengatakan mengapa anda di sini? Dia meneguk anggur di gelasnya sendiri dan menyeringai ke arahku.

“Kita tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengobrol. Maaf aku bukan salah satu dari gadis-gadis imut di dalam, tetapi bolehkah aku bergabungmu?”

Leluconnya membuatku tersenyum dan aku mengangguk padanya. “Tentu saja.”

aku segera memperbaiki postur tubuhku dan menemui Lord Hermes di tengah balkon.

“Kamu dan Hestia terus maju. aku sudah tahu siapa kamu untuk sementara waktu, tetapi setelah melihat apa yang bisa kamu lakukan di lantai delapan belas, kamu bisa menganggapku sebagai salah satu penggemarmu. ”

“A-aku tidak sehebat itu …”

Melihat Lord Hermes datang ke sini sedikit menakutkan pada awalnya, tetapi ada sesuatu tentang senyum ramahnya yang mengurangi ketegangan di pundak ku. Dia memuji, menggoda, dan bercanda seperti keduanya bisa kita diselesaikan. Lord Hermes sejauh ini adalah ahli bicara lisan terbaik yang pernah aku temui.

Musik yang teredam tetapi indah membuat jalan dari lantai dansa ballroom melalui jendela masuk depan kita. Nada indah mengisi telingaku dan Lord Hermes dan aku mulai berbicara seperti teman.

“Katakan, Bell. Kenapa kamu menjadi seorang petualang? ”

Lord Hermes bersandar di pagar tangan saat dia menanyakan pertanyaan itu padaku.

Otot-otot di mulutku menegang. Apa yang harus aku katakan padanya? “aku datang untuk menemui gadis dalam mimpiku di Dungeon! ”“ Aku tidak bisa melupakan impian masa kecilku untuk menjadi pahlawan! ”Itu semakin memalukan, mengulangi jawaban yang sama berulang kali. Aku menggaruk kepalaku dan memikirkannya sejenak sebelum akhirnya memutuskan.

“Kakekku … Pria yang membesarkanku mengatakan ini sebelum dia meninggal …” Orario punya semua yang kamu inginkan. Jika kamu ingin pergi, pergi. ’”

“Oh?”

“Orario punya uang dan, um, aku bisa bertemu banyak gadis manis, memenuhi impian apa pun … Dia mengatakan padaku bergabung dengan Familia dewi yang cantik dan menjadi bagian dari keluarga besar lebih dari sekadar mungkin. ”

“—Ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha!”

Lord Hermes memiringkan dagunya ke langit malam dan tertawa dari dalam perutnya. aku melihat dewa berwajah merah yang mencengkeram perutnya dan melakukan yang terbaik untuk menenangkan diri.

“Kamu bisa menjadi pahlawan. Pergilah, jika keinginanmu cukup kuat. ’… Itu adalah kata-katanya,” kataku.

Itu bukan permintaan; itu terserah aku untuk memutuskan. Aku masih sangat muda, tetapi aku ingat dengan jelas bahwa kakek mengatakan semua itu hanya sekali. Itulah alasan aku datang ke Orario. Itu sebabnya aku ingin menjadi seorang petualang. Setelah kematian kakekku, aku memikirkan semua yang dia katakan. Tidak butuh waktu lama bagiku untuk membuat pilihanku.

aku menginginkan kehangatan keluarga. Satu hal yang aku dambakan sejak kecil — dan diperkuat oleh ikatanku dengan kakek — adalah untuk menemui orang yang akan mewujudkan impian itu.

Jadi aku datang ke Orario, jiwaku dipenuhi visi menjadi pahlawan. Bahkan ketika aku berbicara dengan Lord Hermes, kilatan kehidupan yang pernah aku ketahui meluap ke permukaan ingatan ku. Aku melihat ke lantai balkon dan menghidupkan kembali masing-masing dari mereka.

“… Kakekmu terdengar seperti dia sangat lucu.”

“Ya, dia. Dia membuat setiap hari menghibur. ”

aku mencoba untuk menahan senyum di bibirku. Kata “lucu” menggambarkan kakekku dengan baik bahwa aku hanya tidak dapat membantu. Lord Hermes memandangku seperti dia akan memamerkan senyum lain. Membawa gelas anggur hingga bibirnya, dia memiringkan kepalanya ke belakang dan ke bawah sisanya.

“Jadi, kamu menghabiskan seluruh hidupmu di kota tempat kamu dilahirkan sampai kamu datang ke Orario?”

“Iya. Sebuah desa kecil di tengah pegunungan … Jadi, masih banyak yang aku tidak tahu. ”

Ekspresi Lord Hermes melembut saat aku mengakui betapa sedikit yang aku mengerti tentang kota. aku harus akui, ini sangat memalukan. Dia menatapku, mata oranye berkelap-kelip di bawah kelopak mata yang panjang dan tipis.

“Kalau begitu, apakah kamu tahu tentang dewa bernama Zeus?”

Kemudian dia bertanya kepadaku tentang dewa yang belum pernah aku dengar.

“Lord Zeus… Tidak, aku tidak pernah. Apakah dia terkenal? ”

“Oh ya. Dia dulu pemimpin Familia terkuat dalam sejarah, mulai dari hari kita pertama tiba di Orario. ”

Itu tidak terduga. Mataku terbuka lebar, aku melihat kembali pada Lord Hermes, memberinya penuh perhatian.

“b-bukan Loki Familia dan Freya Familia yang paling kuat …”

“Sekarang tentu mereka. Tetapi tidak seperti itu hingga baru-baru ini. Lima belas tahun yang lalu, tepatnya. ”

Lima belas tahun yang lalu … Bibirku pergi untuk mengulang kata-katanya, tapi tidak ada suara yang keluar dari mulutku. Lord Hermes mulai berbicara lagi.

“Sampai Loki dan Lady Freya mengaku mengendalikan diri, Zeus dan dewi bernama Hera adalah pimpinan top di Orario. Pengaturan saat ini terjadi ketika Loki dan Lady Freya menjatuhkan mereka dan mengusir mereka dari kota. ”

“… Lord Zeus dan Famili Lady Hera dikalahkan dalam pertempuran?”

“Itu benar, tetapi tidak seperti yang kamu pikirkan. kamu lihat, pergeseran kekuasaan semuanya dimulai dengan quest yg gagal. ”

Sepertinya dia akan sampai ke bagian yang berair dari cerita. Lord Hermes mengulurkan tangannya dan menjulurkan tiga jari.

“Dunia ini telah membebani Orario dengan Three Great Quests.”

Mataku fokus pada tiga ujung jari di depanku.

“Selama era yang kamu anak-anak sebut Zaman Kuno, tiga monster dengan kekuatan luar biasa melarikan diri dari Dungeon — questnya adalah untuk menghilangkannya. ”

“Eh … Jadi, itu artinya …”

“Itu benar, mereka hidup. Monster-monster kuno yang keluar dari Dungeon masih ada disana.”

Aku menelan udara di tenggorokanku.

“Zaman Kuno” —Itu berarti monster-monster ini telah bertahan selama lebih dari seribu tahun. Ini luar biasa.

Dilihat dari cara Lord Hermes berbicara tentang mereka … aku rasa mereka tidak terkait dengan monster yang Nahza ceritakan padaku, orang-orang yang melarikan diri dari Dungeon dan direproduksi sendiri di atas permukaan.

“Ini seharusnya sudah jelas, tapi Dungeon menyediakan petualang di Kota Labyrinth dengan tempat latihan yang sempurna. Sebagai warga Orario, mereka memiliki kewajiban ke seluruh dunia untuk menghancurkan monster yang muncul dari bawah kaki mereka. ”

Tidak ada kota lain yang bisa menyaingi Orario dalam hal kekuatan dan pengaruh murni. Ini langsung karena Dungeon, tempat di mana monster terus bertelur dan menyediakan para petualang dengan hampir tanpa batas peluang untuk naik level.

Di atas tanah, monster dan manusia jauh lebih lemah, artinya petualang itu memiliki waktu yang sangat sulit untuk mendapatkan excelia — dan peluang untuk naik level sulit didapat.

aku pernah mendengar bahwa petualang terkuat di kota lain hanya level 2, jarang mencapai Level 3. Itulah alasan sebenarnya bahwa Orario dianggap sebagai pusat dunia, sumber ini kekuatan absolut.

“Lima belas tahun yang lalu … Zeus dan Hera berada di puncak kekuasaan mereka. Familia mereka adalah rumah petualang paling kuat dalam sejarah, dan mereka mulai menantang tiga binatang purba. Pertama, Tiran Terestrial, Behemoth, kemudian Penguasa Laut, Leviathan, dikalahkan. — Dan yang terakhir … ”

Lord Hermes meletakkan dua jari secara bergantian. Dia mengangkat yang terakhir ke wajahnya.

“Yang terakhir, Naga Hitam, terlalu kuat dan menyapu mereka.”

aku akhirnya ingat untuk berkedip.

“Naga Hitam … Tidak mungkin – apakah itu Naga bermata satu?”

“Betul. kamu tahu tentang itu? ”

Oh aku tahu. Aku tahu. aku bertemu dengan perwujudan hidup dari kematian dan keputusasaan di halaman salah satu bukuku ketika aku masiih seorang anak. Kisah-kisah epik para pahlawan dari zaman kuno yang diabadikan di halaman kitab suci labirin itu , Dungeon Oratoria. Itu adalah monster kejam dan tanpa ampun yang muncul di bab akhir buku.

Yang paling berani dari para pahlawan mengorbankan hidupnya sendiri untuk memotong salah satu mata binatang itu, memaksa Raja Naga mundur ke awan. Kata-kata telah meninggalkanku, tetapi dengan cerita Lord Hermes yang mengulang dalam pikiranku, aku berhasil menggerutu menegaskan.

Momok hidup, legenda hidup, yang hidup. Makhluk ini yang muncul dalam banyak cerita heroik dan legenda lama bukan hanya karya fiksi, tapi hidup … aku benar-benar tercengang.

“Baik Zeus dan Hera Familia kehilangan pengikut terkuat mereka dalam pertempuran dengan Naga Hitam, membuat mereka lemah dan rentan. Dan sekarang kita kembali ke tempat kita mulai. Loki dan Lady Freya bekerja sama untuk memaksa dua petualang level tinggi – tidak, dewa saingan terbesar mereka – keluar dari kota.”

Lord Hermes tersenyum lagi dan mengangkat bahunya.

“Itu hanya tanda perubahan zaman. Bahkan Persekutuan, yang telah mendukung mereka melalui tebalnya dan kurus dari generasi ke generasi, tidak melindungi Zeus dan Hera yang lemah. ”

Lord Hermes melanjutkan dengan mengatakan bahwa mungkin lebih baik mengatakan Persekutuan tidak dapat melindungi mereka.

“Itu jatuhnya Zeus dan bagaimana Orario yang kamu tahu.”

“…”

“Masyarakat di dunia masih merindukan untuk menyelesaikan yang quest terakhir dari Three Grand Quests, membunuh Naga Hitam. Sebagai seorang warga negara Orario,kamu akan memiliki bagian untuk dimainkan. ”

Lord Hermes menyimpulkan maksudnya sambil menyeringai ke arahku saat aku berdiri membeku di tempatnya. Dia hanya menjelaskan bagaimana Zeus Familia yang dulu kuat dan terkenal dan takdir kota Orario terjalin.

Tentu, aku dibesarkan di sebuah desa kecil di antah berantah. Tetapi itu menyakitkan untuk menyadari betapa aku tidak tahu apa-apa. Dunia ini tampak damai pada pandangan pertama, tetapi ada bencana yang menunggu untuk terjadi, tersembunyi di bayang-bayang.

Di mana Naga Hitam sekarang, apa yang dilakukannya, ada begitu banyak yang ingin aku ketahui … Tapi sebagai satu petualang muda dan tidak berpengalaman, aku tidak memiliki hak untuk mengetahui detail tersebut. Tidak banyak alasan untuk tahu. Tapi setidaknya, orang-orang yang paling dekat dengan Naga yang berkuasa adalah — para prajurit yang menjadi milik dua Familia yang paling kuat.

“… Um, Lord Hermes?”

“Apa itu?”

“Lord Zeus dan Lady Hera … Bisakah aku bertanya apa yang terjadi pada mereka?”

aku punya perasaan dia tidak akan memberi tahuku apa pun tentang Three Grand Quests, jadi aku bertanya padanya tentang para dewa yang dibuang. Dia menatapku untuk waktu yang sangat lama sebelum menyeringai dan menutup matanya.

“Itu yang sulit. Gagasan bahwa mereka akan kembali ke Tenkai terdengar cukup meyakinkan, tetapi tidak ada yang benar-benar tahu apa yang terjadi pada lelaki tua yang baik hati itu. Dia mungkin keluar menjelajahi dunia untuk pahlawan baru, atau dia bisa bersembunyi di beberapa gubuk, berkubang dalam keputusasaan. Mengetahui dia, dia bisa bepergian ke ujung bumi hanya untuk melihat apa yang ada … Itu lebih mungkin. ”

“A-aku mengerti.”

“Apakah kamu penasaran?”

aku membuang muka dan mengatakan bahwa aku tidak terlalu tertarik. Untuk beberapa alasan, aku tidak bisa memberinya jawaban langsung.

Mendengar bahwa kedua dewa itu diusir dari kota membuatku berpikir. Jika karena suatu alasan aku tertarik untuk bertempur demi kekuasaan dan pihakku kalah … Lady Hestia dan aku …

Apakah kita akan dibuang juga?

aku tidak bisa mengabaikan ini dan menganggap itu masalah orang lain. Itu sedikit menakutkan.

“Yah, obrolan kita berjalan agak lama. Maaf sudah menyita waktumu, Bell. ”

“T-tidak, tidak apa-apa. Terima kasih sudah berbicara denganku. ”

Percakapan kami selesai, Hermes memberiku salah satu senyum menawannya. Tiba-tiba suasana menyala balkon berubah sepenuhnya.

Lord Hermes mengerutkan alis setelah berterima kasih padanya.

“Katakan, Bell, kamu tidak akan menari?”

“Eh?”

“Lihatlah ke dalam. Lihat?”

aku mengikuti pandangannya dan, tentu saja, pusat dari ballroom berkilau, hidup dengan gerakan.

“Kakekmu itu memberitahumu, bukan? Orario itu memiliki cukup banyak wanita cantik dan wanita cantik untuk mengubah dunia menjadi hijau dengan iri hati? Ini adalah kesempatanmu untuk menikmatinya. ”

“Eh? Um … apa? ”

Oh tidak, itu senyuman itu. aku telah melihat Lord Hermes membuat wajah itu sebelumnya. Dia memelukku, membimbingku ke jendela. Sudut-sudut mulutnya begitu jauh ke belakang, aku terkejut giginya belum menyentuh telinganya.

“L-Lord Hermes, aku tidak tahu cara menari, jadi jangan khawatirkan aku. aku cukup bahagia berada disini…!”

“Apa yang terjadi dengan tulang punggungmu, Bell? Jadi sekarang, apa tipemu? ”

Dia mengencangkan tangannya di sekelilingku, tersenyum lebar. Benar-benar tidak dapat bergerak, aku tidak punya pilihan selain melihat para wanita yang tersebar di sekitar ballroom. Ada tarian dewi yang sangat indah di tengah-tengah lantai, gaunnya berkibar di sekitarnya. Sedikit jalan kembali, elf sedang diundang untuk berdansa pada saat ini. Catgirl ramping menikmati masakan di meja. Semakin banyak wanita muda menjadi fokus ketika aku melihat dari sudut ke sudut dan kembali lagi.

Aku melawan panas yang datang dari bawah mataku. Satu-satunya hal yang aku tahu pasti adalah aku tidak bisa melihatnya, di tempat lain tidak apa-apa tapi tidak padanya disini … Tapi rencana itu menjadi bumerang. Mataku berhasil menemukan rambut pirang di tengah lampu dan dekorasi ballroom — aku menemukan Aiz segera.

Dan tentu saja, Lord Hermes memperhatikan.

“Oh-ho! The Kenki, eh? kamu tidak main-main. ”

“Tidak! aku hanya, um …! ”

Kata-kata itu berhenti keluar saat wajahku mulai mendidih, berubah menjadi merah. Lord Hermes menatapku dalam diam. Lalu tanpa peringatan, matanya menyala, ditemani senyuman lebar lainnya.

“—Jadi begitulah … aku mengerti, aku mengerti.”

“Uh, uhhh …”

Dewa itu mengangguk dan menatapku dengan senyuman perpisahan terpampang di pipi wajahnya. Dia tahu. Dia baru saja menemukan semuanya; aku bisa melihatnya dalam ekspresinya. Seluruh tubuhku terasa seperti itu terbakar.

Dia melihat menembusku seperti itu bukan apa-apa. aku membuang muka, tidak bisa menjaga kontak mata, dan melemparkan kepalaku ke belakang, mengundurkan diri ke kesengsaraan. Pada saat yang sama, “Baiklah, itu membuatnya tenang !!” Lord Hermes terdengar jauh lebih bersemangat daripada dia semenit yang lalu. “Saya bukan Dewa Cinta, tetapi itu tidak berarti saya tidak bisa membuat percikan api terbang!”

“Mengapa kamu berbicara begitu keras ?!”

Tetapi Lord Hermes tidak menanggapiku. Sebaliknya, dia meraih tanganku dan menarikku kembali ke dalam ballroom. Dia mengambil langkah kuat panjang lurus ke arah Aiz.

“A-apa yang kamu lakukan ?!”

“Membawamu ke pasangan dansamu, tentu saja! si Kenki, siapa lagi? ”

Hatiku melompat ke tenggorokanku.

“aku tidak bisa, itu tidak mungkin! Tidak ada jalan!”

aku mengulangi diriku berulang kali, semakin keras dan lantang saat Lord Hermes menarikku melewati ballroom. Tetapi dia tidak mendengarkan. Seperti neraka, aku bisa bertanya padanya. Bahkan jika aku melakukannya, tidak mungkin dia menerimanya. Tetapi di atas segalanya, dewi-dewi kami tidak akan pernah membiarkannya terjadi!

Lord Hermes berbalik dan memberiku senyuman “jantan” klasiknya. Mungkin salah satu dariku yg keberatan akhirnya berhasil?

“Serahkan padaku. aku sudah punya rencana. ” mengatakan itu , dia pergi dengan langkah cepat dengan aku di belakangnya.

Lagu-lagu yang dibuat dengan sempurna dari para musisi mengisi ballroom yang remang-remang. Lampu batu ajaib di lampu gantung telah dipadamkan, meninggalkan lantai dansa diterangi oleh cahaya bulan. Lady Hestia dan Lady Loki masih berdebat di sudut belakang. Aiz berdiri tepat di belakang mereka. Aku bertaruh bahwa siapa pun yang mengulurkan tangan kepadanya segera diusir oleh tindakan yang terlalu protektif dewi di bawah ancaman murka Loki Familia. Aku ragu ada yang bilang halo. Dia hanya berdiri di sana, memperhatikan dewi-dewi itu dan bertanya-tanya apakah dia harus masuk. Lord Hermes akhirnya melepaskan tanganku dan berjalan ke sana. Menemukan pembukaan singkat dalam argumen Lady Loki dan Lady Hestia, dia mengedepankan pria dan busur di depannya.

“Ya ampun, betapa indahnya kamu malam ini, Kenki! Bolehkah aku, Hermes, memiliki tarian ini? ”

aku melihat dia mendorong tangannya ke arahnya. Pikiranku berpacu pada banyak level. Wajah Aiz menjadi pucat saat dia berdiri, tak bergerak, di depan dewa. Tidak yakin apa yang harus dilakukan, dia mencoba untuk menangkap mata dewinya, Lady Loki. Sial baginya, pertengkaran di antara keduanya masih dalam ayunan penuh.

Beberapa detak jantung panjang kemudian, Aiz melihat kembali ke Lord Hermes dan membuka mulutnya. Dia mungkin akan menolak, tapi sebelum dia bisa …

“Oh, ya ampun, tidak! Bagaimana aku bisa melupakan sesuatu yang penting ini ?! aku baru ingat! ”

Lord Hermes berpaling, tangannya menutupi wajahnya. Rasanya seperti aku menonton aktor di atas panggung lebih dari apapun.

aku berkedip beberapa kali, mataku hanya ada titik-titik kecil di wajahku. Aiz tidak bergerak. aku tidak berpikir dia bahkan bernapas.

Tepuk! Lord Hermes menyatukan tangannya seolah-olah dia baru saja mendapat ide. Dia melihat ke belakang bahu sebelum berputar untuk menghadapiku.

“Ini memalukan sebagai dewa, dan sebagai manusia, untuk tidak dapat menghormati undanganku sendiri – Bell, ambil tempatku. ”

Rahangku turun ke lantai. Aiz terlihat pusing. Kedua mata kami terbuka selebar mungkin.

“Huh, apa yang terjadi …?”

“kamu mengerti, Bell? Reputasiku dipertaruhkan, jadi jangan mengecewakanku. ”

Setiap otot di tubuhku tiba-tiba tegang. Kemudian, Lord Hermes mengedipkan mata padaku. Dewa aneh itu baru saja memaksaku untuk berperan dalam semacam skema — apakah Lord Hermes memberi aku kesempatan untuk meminta Aiz menari? Dia bersedia mengambil panas dari dewi-dewi itu?

Kemudian mengedipkan mata membuatku menyadari apa yang baru saja terjadi. Lord Hermes bersama kami di lantai delapan belas dan juga di kota Rivira. Dia tampaknya percaya bahwa sejak Aiz dan aku tahu masing-masin, dia tidak akan menolak undanganku.

Lord Hermes menyeringai dan berjalan pergi. Aiz dan aku sendirian, menatap satu sama lain.

“…”

“…”

Jarak antara kami tidak berubah, kami berdiri di satu titik, menatap mata satu sama lain.

Tubuhku semakin hangat dan hangat. aku membuat keputusan. aku tidak bisa membuang-buang kesempatan yang diberikan Lord Hermes kepadaku. Tetapi lebih dari itu, aku tidak bisa meninggalkan gadis bingung di depanku. Rasa malu karena meninggalkannya akan tak tertahankan.

Tapi … bagaimana aku memintanya menari?

Badai mengamuk di belakang pikiranku, keringat mengalir deras seperti hujan di wajah dan tanganku — itu ketika Lord Miach muncul di sisiku.

Aku melihat kembali ke arah Aiz dan melihat bahwa Nahza berdiri di sampingnya. Kami berdua melihat dengan mata lebar saat Lord Miach dan Nahza melangkah ke arah satu sama lain.

“Tuan Putri, maukah kamu bergabung denganku untuk berdansa?”

Lord Miach mengulurkan tangannya ke Nahza dan memberi hormat hormat. Dia tersenyum dan meletakkan tangannya di tangannya.

“Dengan senang hati.”

Keduanya berjalan, bergandengan tangan, ke lantai dansa. Aiz dan aku menonton sebagai contoh yang terbentang di depan kami. Lord Miach dan Nahza menyeringai pada kami, benar-benar menikmati momen itu.

Ba-dum. Detak jantungku memenuhi dadaku. Mereka berdua pergi keluar dari jalan mereka untuk membantuku; aku tidak bisa hanya berdiri di sini lagi. Aiz menatapku tepat ketika aku mengambil langkah pertamaku. Ketuk, ketuk. Suara langkah kakiku memotong suara-suara lain di ruangan itu. aku secara bertahap mendekatinya, jarak antara kami menghilang. aku datang untuk berhenti satu lengan menjauh dan bertemu tatapannya.

“Bolehkah aku … Bolehkah aku — memiliki tarian ini?”

aku dengan cepat melihat ke bawah untuk menyembunyikan wajah merah terangku. aku memperpanjang tangan kiriku, denyut jantungku meningkat setiap detik. Aku mengintip wajahnya … Aiz, mengenakan gaun indah itu, tersenyum padaku.

“… Dengan senang hati.”

aku merasakan berat tangannya di tangan saya. Memanggil setiap ons keberanian dalam tubuhku, aku menutup jariku di sekelilingnya.

Kami berdua berbelok ke arah lantai dansa, berpegangan tangan. aku harap dia tidak bisa merasakan denyut nadiku melalui jari-jariku; jantungku berdetak seperti orang gila. Melakukan yang terbaik untuk menjaga napasku tetap stabil, kami berdua menemukan tempat terbuka di sebuah lantai pasangan menari. aku perlahan-lahan mengayunkan tangan kananku di belakangnya dan meletakkan tanganku di punggungnya saat dia dengan lembut menempatkan tangan kirinya di pundakku.

Sekarang yang perlu aku lakukan hanyalah mendengarkan irama, menonton yang lain, dan mencoba menari.

“Uwah—”

“Nnn—”

Kami tidak sinkron sama sekali.

aku tersandung; dia bepergian. Kami berjuang hanya untuk menjaga keseimbangan kami. Aiz adalah yang pertama dan terutama seorang kesatria, jadi menari mungkin bukan miliknya. Tetapi sekali lagi, aku seorang pria namun aku gagal memimpin. Ini menyedihkan.

Berdebar. Kepala Aiz menyentuh dada persegiku. Jika aku tidak segera melakukan sesuatu, ini akan menjadi bencana lengkap. Tapi apa? Gelombang keringat dingin keluar dari setiap pori di kulitku.

“Tenangkan pikiranmu. Jangan mencoba untuk memimpin dengan menariknya dengan lenganmu. ”

“!”

Pasangan lain mendekati kami seperti Aiz dan aku berusaha menemukan kaki kami. Itu Lord Takemikazuchi dan Mikoto. Mikoto memerah lagi, tetapi gerakan-gerakan Lord Takemikazuchi yang tepat membimbingnya dengan mudah di sekitar lantai. Mereka melangkah ke arah kami, dan Lord Takemikazuchi dan aku kembali ke belakang saat dia membisikan saran lebih ke telingaku.

“Rilekskan bahumu. Jauhkan matamu dari kakimu dan lihat ke depan. ”

“S-Sir Bell. Pertarungan tidak hilang selama kamu tidak menginjak kakimu sendiri. ”

Lord Takemikazuchi memandu Mikoto melewatiku. Sebuah manik baru keringat menggelinding ke pipiku saat aku putus asa mencoba untuk memecahkan kode instruksi mereka. Aiz juga mendengarkan. Kaki kami mulai berbaris.

“Kamu petualang — saling memandang. Pahami gerakan masing-masing dengan kakimu dan berkomunikasi dengan matamu. Tidak ada teknik yang diperlukan, hanya maju dan mundur. ”

Kata-kata Lord Takemikazuchi terus bergema di benakku. Untuk sesaat, rasanya seperti aku kembali ke tembok kota, berlatih dengan Aiz.

Aku mati-matian mencoba membaca serangannya, mencari tahu dari mana dia berasal, dan bertahan. Bagaimana dia diikuti, apa yang dia tuju? Semuanya bermuara pada langkah pertama dan bergerak dari sana. Aku menatap matanya, berkilauan di bawah sinar bulan. aku tidak yakin siapa yang mogok lebih dulu, tapi kami tiba-tiba tersenyum.

-Kanan?

—k-kiri, tolong.

Tidak merata pada awalnya, kemudian perlahan tapi pasti, maka akhirnya kita bergerak serempak. Kita tidak perlu bicara; mata kita dan gerakan halus melakukan semua pembicaraan. Lord Takemikazuchi tersenyum. Dia pasti berpikir kita baik-baik saja sekarang, karena dia dan Mikoto meluncur ke bagian lain dari lantai dansa.

“—Whaaaaat ?! Apa yang kamu pikir kamu lakukan, Aiz ?! Leggoku, Itty-Bitty! Saya bilang, lepas tangan-!!”

“Hah? Apa yang kamu katakan — whaaaaaaa ?! Tunggu, Bell–! ”

Dua suara keras mencapai telingaku dari sudut ruang dansa. aku melihat sekilas dua amukan dewi dari sudut mataku. Melihat rambut Lady Hestia berkobar seperti itu membuat darahku berlari dingin.

Tetapi pada saat itu, Lord Hermes menunjuk dan gaun Nona Asfi berdebar-debar di udara.

“—Tahan mereka kembali, Asfi!”

“Aku tidak bertanggung jawab atas konsekuensinya …”

“” Ngggh !! “”

Lengan tipis dan feminin membungkus masing-masing dewi. Kedua dewa itu disentak dari pandangan. Melihat kembali Aiz, dia sama tidak bisa berkata-kata seperti aku.

“…Ottar. Katakan padaku, apakah mungkin untuk melepaskan sekumpulan Minotaur di sini sekarang?”

“Tidak, Lady Freya …”

… Mengapa tulang belakang saya terasa kesemutan?

“Ini pertama kali saya…”

“Hah?”

“Ini adalah pertama kalinya aku menari …” Aku melihat bibir Aiz bergerak. Tinggi kami hampir sama, jadi berbicara tatap muka itu mudah. “Aku selalu ingin mencoba, ketika aku masih kecil …”

“B-benarkah?”

“Iya.”

Itu tidak terduga. Rasanya aneh, tapi senyum tumbuh di wajahku.aku bisa merasakan bibirku melonggar dengan saling berpapasan setiap saat.

“Jadi aku senang … Terima kasih.”

Dia dengan malu melirik ke bawah, lalu menatapku dengan senyum yang berseri-seri. Untuk sesaat, dia terlihat seperti anak yang tidak bersalah, bukan prajurit yang keras yang kukenal. Aku kehilangan diriku dalam kilauan mata emasnya.

Topeng sempurna dan keanggunan yang selalu dia pakai hilang, digantikan oleh senyum seorang gadis kecil. Mungkin, tidak, pasti — ini adalah Wallenstein Aiz yang asli. Bukan ksatria.

“… !!”

aku cukup yakin aku tersenyum. aku sangat senang, aku tidak akan tahu apakah aku membuat ekspresi aneh. Dia tersenyum kembali, tatapannya sedikit gemetar. Tanganku di pinggangnya dan miliknya di pundakku, kami bergabung dengan lingkaran pasangan dan berdansa waltz.

rambut emasnya mengalir dalam waktu yang sempurna dengan musik. Langkah kita sedikit lebih baik dari sebelumnya, kita berputar di tempat, mencocokkan pasangan lain di lantai. Semua orang yang cantik dan pakaian yang sempurna bersinar di ballroom yang diterangi cahaya bulan. Lampu-lampu kristal-batu-ajaib memberikan ilusi malam berbintang saat dia dan aku menari, merasa seperti mimpi.

*****

Menari Selesai, Aiz dan aku menemukan Lord Hermes dan yang lainnya berdiri di dekat dinding ballroom. aku memimpin Aiz sejauh yang aku bisa sampai akhirnya aku melepaskannya. aku masih bisa merasakan jari-jarinya, halus dan hangat, di dalam telapak tanganku. Kepalaku ada di suatu tempat di awan, tetapi Aiz mendesah karena semua ototnya rileks sekali.

Lord Miach, Nahza, serta Lord Takemikazuchi dan Mikoto tersenyum pada kami berdua. Aku tidak pernah berpikir aku akan merasa malu dalam hidupku, tetapi aku harus menunjukkan rasa terima kasihku kepada mereka.

“Um, terima kasih banyak, atas semua bantuanmu. anda juga, Lord Hermes … ”

“Senang bisa melayani.”

Dia menyeringai padaku sebelum membuka mulutnya untuk melanjutkan. Namun, dia segera menutup mulutnya lagi dan tongkat kedua tangan tinggi ke udara.

“Setidaknya aku bisa mati karena tahu kamu bahagia.”

“” Hermes! “”

Dua dewi ditutupi aura kemarahan muncul tepat di belakang Lord Hermes. Merebut! Dua lengan tiba-tiba menariknya dari kakinya dan menyeretnya ke sudut. “Gyaaaaaah !!” jeritan kesakitan memotong udara. Warna itu mengalir dari wajahku.

“Eksekusi” Lord Hermes selesai, Lady Hestia menyerang kami seperti dia ditembak keluar dari meriam. Bang! Aiz pergi terbang dari sisiku.

“Bel! kamu menari denganku selanjutnya! ”

“Aiz, menari”  denganku! Tidak ada penolakan ’!”

Lady Hestia meraih kedua tanganku dengan penuh semangat. Tatapan matanya menakutkan. Aiz tidak jauh lebih baik. Lady Loki praktis memeluknya. Semua ototku kaku sekaligus, membuat tubuhku berdiri tegak dengan kecepatan cahaya saat aku memegang keluar tanganku.

aku memaksakan senyum. Tidak mungkin aku bisa menolaknya—

“- Tamu, apakah kamu menikmati perayaan?”

Lord Apollo, pembawa acara untuk malam itu, muncul di depan kelompok kami. Segerombolan pengikutnya yang berseragam tersebar di belakangnya saat dia memadatkan pundaknya. Tunggu sebentar, mengapa para musisi berhenti bermain? Sangat tenang di sini.

“Ini membuat saya sangat senang melihat anda dimanjakan. Itu memungkinkan saya untuk menjadi tuan rumah Perayaan ini tidak sia-sia. ”

Kami semua berhenti bergerak, membeku di tempat saat tamu lain berjalan ke arah kami. Ada sebuah lingkaran di sekitar kita dalam waktu singkat dan Lord Apollo berada di pusat. Dewa yang mengenakan mahkota kemenangan mengunci matanya pada Lady Hestia segera setelah dia menyelesaikannya salam umum.

“Banyak waktu berlalu tapi … Hestia. Tampaknya anak-anakku telah membuat Anda kesulitan. ”

“… Ya, dan kamu milikku.”

Lord Apollo tersenyum, tetapi dewiku mengamatinya dengan curiga. Pertama dan terpenting, kita perlu menyelesaikan ini. Lady Hestia menarik napas dalam-dalam saat dia memikirkan kata-kata itu yang tepat yang ingin dia gunakan. Namun, sang dewa tidak memberinya waktu.

“Anakku yang berharga itu terluka parah oleh anak lelakimu. aku menuntut kompensasi. ”

Dia mengambil langkah maju dan membuat klaimnya. Aku memiringkan kepalaku dalam kebingungan, sarafku membuatku lebih baik. Lady Hestia, di sisi lain, menjadi marah.

“Itu melebih-lebihkan! Bell-ku juga terluka! kamu tidak berhak menuntut apa pun! ”

“Luanku tersayang  pulang ke rumah begitu dipukuli dan berlumuran darah hari itu saya harus menyembunyikan mata saya … Jiwaku menangis di hadapannya! ”

Lord Apollo meletakkan tangannya di dadanya seperti seorang aktor yang mencoba menjadi terlalu dramatis sebelum menyebarkan lengannya terbuka lebar. Dia menunjukkan pengikutnya yang lain, semuanya menangis seakan diberi isyarat. Figur muncul dari belakang mereka. “Aah, Luan!” Lord Apollo menangis saat dia bergegas ke sisinya.

Luan … itu Prum dari bar … Seluruh tubuhnya terbungkus perban, seperti semacam mumi kuno. Dia merintih kesakitan saat dia berjalan maju dengan bantuan Lord Apollo.

“Rasanya sakit, semuanya sakit …”

“B-Bell …! Kamu tidak melakukan ini, kan …? ”

“aku tidak, aku tidak!”

Aku berteriak di bagian atas paru-paruku, berusaha meyakinkan dewi yang tampak gemetar di sampingku. Ini jalannya dari atas!

“Selain itu, aku telah mendengar bahwa itu adalah anakmu yang memulai pertarungan. Ada banyak saksi. kamu tidak membicarakan jalan keluar dari ini. ”

berkata. Dewa mengangkat lengannya dan menggoyangkan jari-jarinya seolah-olah memberi isyarat kepada seseorang. Meneruskan mereka datang, sekaligus. Banyak orang datang ke depan kerumunan, membentuk lingkaran yang lebih dekat di sekitar kita.

Saksi … Pelanggan lain di Hibachitei? aku tidak ingat melihat salah satu dari mereka, tetapi semuanya pada gilirannya mengatakan mereka ada di sana dan berpihak pada Lord Apollo. Yang aneh adalah, mereka semua tersenyum padaku tepat setelah melakukannya.

Apakah mereka dibayar? Apakah mereka benar-benar ada di sana? … Bagaimanapun, ini bukan kebetulan. aku mulai mendapat firasat buruk tentang ini.

“Tunggu, Apollo. Itu anakku yang membuat langkah pertama. Tentunya Hestia tidak layak disalahkan untuk semua.”

“Ah, Hephaistos, betapa indahnya persahabatan yang kamu miliki. Tapi anda tidak perlu mencekik leher anda. Sudah jelas bahwa Hestia adalah anak yang mengirim anak Anda untuk melakukan pekerjaan kotor. ”

Lord Apollo dengan cepat menolak klaim Lady Hephaistos, menambahkan bahwa dia dapat menanyakan hal itu pada saksi hadir untuk cerita lengkap. Mata dewi yang baik, yang tidak ditutupi oleh perban, menyempit.

Dia menjebak kita dalam semacam permainan menyalahkan yang rumit, mengatakan siapa yang melakukan ini dan siapa yang tidak melakukan itu. Sayangnya, Lord Apollo telah membawa sejumlah besar pendukung bersamanya. Argumennya adalah jauh lebih kuat.

“Salah satu pengikut tercintaku terluka parah. aku tidak bisa diam menerima ini. Reputasi Familiaku dipertaruhkan … Hestia, apakah kamu tidak bertanggung jawab atas tindakannya? ”

“Sudah cukup! Persetan, aku tidak akan menerimanya! ”

aku menyaksikan wajah Lord Apollo berubah setelah penolakan Hestia — menjadi wajah jahat. Sudut bibirnya meringkuk ke atas menjadi ekspresi gelap yang tidak cocok untuk dewa.

“Kalau begitu kamu tidak memberi saya pilihan! Hestia — Aku menyatakan Game Perang! ”

Dewiku sama terperangahnya dengan aku.

-“Game perang.”

Ini adalah pertempuran yang dipentaskan antara dua Familia dengan serangkaian aturan ketat. Setiap dewa menyebarkan pengikut mereka seperti potongan di papan permainan dan mengirim mereka ke pertempuran dalam ujian wasiat.

Dengan kata lain, pengikut berperang demi dewa mereka. Dewa yang menang mencuri segalanya dari kekalahan. Pemenang menerima hak untuk memesan pecundang melakukan apa saja. Biasanya, mereka mengambil semua uang, properti, dan bahkan anggota Familia yang kalah.

Salah satu ceramah Eina yang baru- baru berkobar  di belakang pikiranku. Tidak lama sebelum aku benar-benar tanpa kata-kata. Hestia Familia, hanya aku dan dewiku, melawan Familia tingkat menengah atas seperti Apollo Familia dalam Game Perang?

Itu bahkan tidak lucu.

“Apollo sudah melakukannya sekarang—!” “Benar-benar menggertak …” “Sebenarnya, aku ingin melihatnya!”

Suara-suara meletus di sekitarku begitu Lord Apollo membuat deklarasinya. Para dewa dan dewi selalu mencari hiburan, dan ini tampaknya telah menggelitik ketertarikan mereka.Lingkaran orang-orang di sekitar kita menyuarakan dukungan mereka untuk Lord Apollo. Dewi dan aku dikelilingi di semua sisi. aku mengamati kerumunan dan melihat sekilas Lady Loki yang diam dan bertemu sebentar dengan tatapan Aiz yang sangat prihatin.

“Jika sisi saya menang … saya memintamu menyerahkan bocah Bell Cranell kepadaku.”

Kata-kata itu secara praktis membuat Lady Hestia terjatuh dari kakinya.

“Apa ?!” Mataku kembali ke Lady Hestia pada waktunya untuk melihat dia mencambuk dirinya sendiri dalam hiruk-pikuk. “Ini adalah apa yang kau rencanakan setelah semua …! ”

aku sangat bingung — apa yang mereka bicarakan? aku melihat bolak-balik antara dua dewa dan lagi. senyum mengerikan yang dipenuhi dengan keserakahan muncul di wajah Lord Apollo.

“—Itu tidak adil, Hestia. Kamu menjaga anak yang imut itu untuk dirimu sendiri … ” Semangat! Setiap rambut di tubuhku berdiri tegak. Warna pucat dari wajahku. Tatapan tajam Lord Apollo menembusku. Belum pernah sebelumnya dalam hidupku aku merasakan firasat yang kuat. Dewi mengatakan kepadaku  beberapa waktu yang lalu, Lady Freya akan “melahap” ku — sekarang aku pikir aku mengerti apa yang dimaksudnya dengan itu.

“Kamu babi keji … !!”

Lady Hestia melemparkan matanya yang marah pada Lord Apollo seolah dia adalah akar dari semua kejahatan. Dewa itu adil balas menatapnya.

“Harsh, Hestia, sangat kasar. Kita menyanyikan melodi cinta sekali. Aku bahkan menawarimu hatiku kembali di Tenkai, bukankah begitu? ”

“Bohong!! Semua kebohongan !! Jangan salah paham, Bell !! Creep yang berangin ini tidak akan meninggalkanku sendiri, dan aku langsung menolaknya! Apakah kamu pikir seorang dewi muda dan murni sepertiku akan menerima tawaran dari bajingan mesum dengan standar seperti itu ?! ”

“T-tentu saja tidak … !!”

Udara di sekitar Lady Hestia berdenyut, panas dari wajah merahnya mendorongku kembali. Jadi itulah alasan mengapa dia tidak suka Lord Apollo — dia memintanya untuk menikah dengannya. energi Lady Hestia pasti habis. “Haaah, haaah.” Bahunya naik turun saat dia menyeka keringat di dagunya.

Tapi aku mengerti. aku mengerti.

Kemungkinan besar, Lord Apollo tertarik pada mereka yang terlihat seperti dewiku … atau aku. Pria, wanita, itu tidak masalah baginya. Begitu dia melihat sesuatu yang dia suka, dia tidak akan berhenti dalam pengejarannya yang penuh nafsu. Apollo Familia… Sekarang aku memikirkannya, semua anggota partynya yang aku lihat cocok untuk deskripsi itu: pria dan wanita muda yang tampak tidak bersalah. anggota di sini, Daphne dan Cassandra ketika mereka memberi aku undangan … bahkan Luan the prum memiliki fitur lucu yang sama.

Gairah yang sudah terlalu jauh, terbakar cerah seperti matahari.

-Phallus.

Dewa yang keinginannya membawanya dengan cara yang lucu … Itu Lord Apollo.

“Mulai bertarung di bar, semua yang terjadi, itu semua bagian dari rencanamu, Apollo …! Segalanya untuk mencuri Bell dariku! ”

Menyadari bahwa dia terperangkap, Lady Hestia memelototi masing-masing dewa yang telah banyak terlibat dengan Lord Apollo untuk hiburan belaka. Beberapa sekutu yang kita miliki berantakan. Nahza dan Mikoto melihat sekeliling dalam kebingungan. Lord Miach dan Lord Takemikazuchi mengerutkan dahi, diam-diam memperhatikan peristiwa itu terungkap, tak berdaya untuk menghentikannya. Lady Hephaistos menghela napas, memijat pelipisnya. Lord Hermes berdiri tepat di sampingnya, meringis bersama Nona Asfi.

Kami terisolasi, sendirian. Kepalaku mulai berputar saat aku putus asa memandang dari muka ke wajah, dan aku kebetulan melihat Lady Freya diam-diam menghisap anggur dari gelasya. Kami mengunci mata sejenak.

“Hestia, apa jawabanmu?”

“aku tidak punya kewajiban untuk menerima, bukankah aku benar ?!”

Sang dewi memunggungi Lord Apollo ketika dia meminta tanggapannya. Jika ini benar-benar meningkat ke Game Perang, Hestia Familia tidak memiliki peluang. aku harus melawan mereka sendiri.

Lady Hestia langsung menolaknya.

“Apakah kamu yakin kamu tidak akan menyesali ini?”

“Hampir tidak! Bell, kita pergi! ”

Mata Lady Hestia berkedip ke Lord Apollo yang menyeringai saat dia meraih pergelangan tanganku.

“Sangat membosankan …” Beberapa dewa menyuarakan kekecewaan mereka saat mereka minggir, memungkinkan kami untuk lewat. Sejujurnya, aku tidak berpikir mereka ingin menjadi satu milik Lady Hestia sekarang. Dia mungkin kecil, tapi kemarahan yang memancar darinya menakutkan. Kami meninggalkan ballroom dan berjalan menuruni tangga.

“-”

Seorang pemuda tampan berdiri tepat di sebelah pintu keluar. Kami melakukan kontak mata. Tatapan dingin Hyacinthus membakar dirinya sendiri masuk di dalam ingatanku.

“…”

Sang dewi menarikku melewatinya, tetapi aku melihat kembali ke pundakku. aku menyaksikan sebagai istana bangunan dan pengikut dewa itu menyusut ke kejauhan. Hampir seperti mereka mengatakan kepadaku bahwa ini belum berakhir.

 

2 comments on “Danmachi Vol. 6 – Part 2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *